Ahamdulillah, Halalalan Toyyibah!

Masjid Al Jihad Makodam Cawang, Minggu 21 Februari 08.30 WIB

“Saya terima nikah dan kawinnya Isyana Fadhila Fadli dengan mas kawin yang telah disebutkan dibayar tunai!”
“Bagaimana, Bapak-Bapak? Sah?”
“Sah!”
“Sah. Alhamdulillah.”

Dan saya disamping Masnya menghembuskan napas lega. Antara terharu dan bahagia.

Bahagia banget nget nget.

 

Acaranya cuma seharian tapi butuh persiapan 5 bulan, doa plus rikues Mama dan Ayah Minta jodoh sejak 3 tahun terakhir, dan butuh 27 tahun buat ketemu si Mas yang sekarang seharian bisa saya bully ini.

Cerita ini karena semuanya memorable dan buanyak banget sebenernya kalau diceritain semua, saya bagi ke beberapa episode ya.

“Episode Penghulu”

Penghulu yang memimpin acara nikahan kita adalah sesosok Bapak muda yang mandiri. Gak mau dijemput, gak mau dianter, “saya udah bisa kok acara di Makodam. Jam 7 saya sampe pokoknya.”

Pas jam 7.30 di hari H, sodara-sodara kita panik karena Bapak Penghulu belum muncul, diteleponin juga gak bisa. Yaudah, sambil nunggu si Bapak, semua sodara tetep mulai siap-siap buat acara seserahan di masjid.

Sedangkan saya yang ceritanya diumpetin dulu sampe sebelum ijab kabul, ngumpet di dalam mobil di samping masjid bareng Tante Ade (sahabat Mama) dan Nikmal (adik saya). Tante Ade yang juga agak-agak khawatir MC gak ngeh saya harusnya muncul sebelum akad, nyari-nyari tim catering di sekeliling masjid. Akhirnya Tante ketemu 3 orang yang lagi duduk di teras samping masjid.

Tante: permisi, Bapak dari catering bukan ya? Saya mau ngobrol sama panitia.
Bapak berpeci yang lagi duduk santai: oh, saya bukan dari catering, Bu. Saya penghulunya.
Tante: *mengerjapkan mata kaget* oh. Penghulu acara ini?
Bapak berpeci: *senyum santai* iya.

Etdah Bapaaaak, itu dicariin sama puluhan orang didalem mesjid! Hahahaha.

“Episode Deg-degan”

Persiapan nikahan itu deg-degan, apalagi beberapa saat sebelum akad. Kayaknya jantung mau copot.

Temen-temen saya bilang, mereka deg-degan mulai beberapa hari sebelum hari H. Ada juga yang baru deg-degan pas lagi dandan. Kalau saya ternyata baru mulai deg-degan yang sesuungguhnya pas udah didudukin di samping Mas Danis beberapa menit sebelum ijab Kabul. Kalo jantung udah kayak kolor melar yang bisa melorot ke bawah, pasti udah melorot ke perut kali saking dag dig dugnya.

Dan alhamdulillah, ahamdulillaaaaah banget semua lancar. Ayah baca syahadat dan kalimat bagiannya dengan tampang datar, Mas Danis baca ijab Kabul yang udah di hapalin 5 bulan ini dengan tepat. Dan akhirnya, yeyyy sah!

“Episode Sungkeman”

Jadi, saya udah me-mind set diri sendiri buat gak nangis pas sungkeman. Masa’ udah dandan dari jam 5 pagi maskaranya luntur gara-gara sungkeman? Tak sudi.

Pas sungkem ke Ayah, alhamdulillah gak nangis. Lagian saya juga udah nangis sambil pelukan ke Ayah pas pengajian kemarin lusanya.

Sungkem ke Nyakwa (kakak Mama), gak nangis juga walaupun Nyakwa udah nangis-nangis sambil ngelus-ngelus bahu saya.

Sungkem ke Papa Mas Danis. Gak nangis, cuma meng- “iya Pah,” “oke Pah,” “Siap, Pah.” Selama Papa ngebisikin wejangan pernikahan.

Sungkem ke Mama Mas Danis, akhirnya nangis. Mweeee! Karena langsung keinget sama Almarhumah Mama dan kebayang gimana bahagianya Mama kalau bisa liat putri pertamanya ini menikah dan Mama pasti akan nangis banget pas sungkeman.

I do missing you, Mama.

“Episode berdiri 2 jam”

Kalau dulu saya dan Mas Danis mikirnya mau buat acara nikahan yang mingle ala-ala Barat. Ternyata rencana itu gagal dan kita mengikuti kaidah pernikahan mainstream: dipajang di depan selama 2 jam.

Dari awalnya agak-agak kagok karena pas berdiri di pelaminan seakan-akan semua orang ngeliatin kita, salaman yang tak kunjung selesai, harus mengingat ini namanya siapa dengan cepat pas salaman, kehausan gara-gara adek-adek kita lupa kasih air putih *jitak para adek*, sampai mulai susah berdiri gara-gara riasan kepala kerasa kayak semakin berat. Dan akhirnya, tadaaaaa, sudah 2 jam. Alhamdulillah.

“Episode selamat ulang tahun, Nyanya!”

Pas tamu-tamu udah mulai pulang dan kita berdua boleh turun ke bawah buat makan, terdengarlah lagu happy birthday. Ternyata sodara-sodara Mas Danis menjajah tempat penyanyi kondangan buat nyanyiin lagu ulang tahun buat saya. Yey!

Nah, seminggu setelahnya pas lagi ngumpul sama Ayah, Nikmal, dan Mas Danis, Ayah nunjukin video nikahan ke tamu.
Ayah: ini Ayah cuma rekam sedikit pas Nyanya dinyanyiin lagu ulang taun.

*nunjukin handphone*

Ayah: … tapi ya ada suara aneh gitu deh pas nyanyi-nyanyi gitu. Melengking. Gak tau itu siapa yang nyanyi..

*kita semua ngeliatin handphone Ayah*
*hening*

Saya: Yah, itu kan yang nyanyi Mas Danis.
Ayah: oh ya ampun. Suaranya jelek banget!

HAHAHAHAHA!

“Episode Mas Danis jadi warga Bekasi”

Karena kita masih dalam pencarian mencari tempat tinggal terkece se-Jabodetabek, jadilah untuk sementara kita tinggal di rumah saya yang notabene di Bekasi. Saya mah girang-girang aja masih tinggal di rumah sendiri. Tapi Mas Danis sampe sekarang masih belum menerima kenyataan bahwa statusnya udah berubah jadi warga Bekasi. Cian.

Nah, sebelum kita semua pulang ke rumah, Mas Danis dan saya pamitan ke semua keluarga Mas Danis. Mas Danis pernah cerita, pas dia kemarin lusa packing barang buat di bawa ke rumah saya, Mama Mas Danis dateng ke kamarnya dan nangis. Sedih karena harus jauh-jauhan sama Mas Danis. Akhirnya pas Mas Danis pamitan sama Mama setelah acara resepsi, Mama nangis lagi. Begitu juga pas saya pamitan sama Mama, “Nyanya, pokoknya Nyanya dan Mas Danis baik-baik ya.. Mama titip Mas Danis.”

30 hari sudah beralalu sejak tanggal 21 Februari itu dan ternyata alhamdulillah semua baik-baik aja. Si objek yang dititipin ke saya malah makin subur dan menggemaskan. Sampai Mama pas seminggu lalu ketemu Mas Danis langsung komentar, “kok gendutan, Mas?”

*kempesin Masnya*
*tapi abis itu dipeluk lagi*

Terima kasih buat semuanya yang udah bantu secara fisik, emosional, dan doa sampai akhirnya acara nikahan Nyanya-Danis lancar jaya bagaikan tol di hari Idul Fitri hari pertama. We couldn’t have been happier, it was a very wonderful day!

Makasih banget banget juga buat Niken dan Esa karena udah nyanyiin lagu-lagu kesukaan saya walaupun saya dengernya setengah-setengah saking sibuknya salaman. We love you very very very much, Gengs!

Untuk review vendornya tunggu postingan setelah ini yah.

Ciao :*

Pondok Gede, 20 Maret 2016

Tatapan Masnya setajam silet

Tatapan Masnya setajam silet

Lagi diunjukin buku baru: buru nikah. Eciyee!

Lagi diunjukin buku baru: buku nikah. Eciyee!

SAH, KAK! SAH!

SAH, KAK! SAH!

love you, Gengs!

love you, Gengs!

Hai, Suami! <3

Hai, Suami! <3

4 thoughts on “Ahamdulillah, Halalalan Toyyibah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *