Dua Strip

Pondok Gede, 25 September 2016

Sejak menikah saya jadi punya hobi baru: koleksi test-pack. Dari yang awalnya penasaran gimana cara pakainya, iseng ngecek setiap telat bulan atau gak enak badan, sampai saya kadang ngelakuin test-pack untuk isi waktu luang. Daaaan hasilnya satu strip terus. Dan saya pun mulai bosan koleksi test-pack.

Sampai akhirnya di bulan Agustus kemarin hasilnya jadi dua strip.

Continue reading

Memang Jodoh

Mojokerto, 20 Juli 2016

Masih inget banget pas Mama ngerasa saya udah mulai bisa nyari jodoh, Mama mulai bawel masalah baju dan penampilan. Saya yang biasanya keluar rumah gak pake polesan apa-apa, mulai disuruh pake bedak. Dan gak jarang saya diomelin pagi-pagi, “Nyanya! Masa’ jelek banget pergi gak pake bedak?”

Saya: Mam, ini udah bedakan.
Mama: Mana gak keliatan. Ketipisan. Bedakan lagi.
Saya: *usap tepung kanji ke muka*

Continue reading

(Akhirnya) Review Vendor Nikahan

Pondok Gede yang katanya udah jadi Jakarta Timur bukan Bekasi lagi, 16 Juni 2016

Haiii, assalammualaikum semuaaa. Akhirnya setelah 3 bulan vakum nulis karena kebanyakan nonton film seri gara-gara diracunin Masnya, I’m back!

Okeh, jadi setelah nyaris 4 bulan memadu kasih dengan Masnya dalam ikatan yang suci, saya akan mereview vendor-vendor acara pernikahan kami.

Jadi buat nyiapin nikahan, sebenernya ada 2 opsi yang bisa dipilih:

Pertama, memakai vendor utama yang biasanya catering yang rekanan vendor lain. Plus point-nya, biaya akan lebih murah karena harganya sudah paketan. Nah minusnya, kalau vendornya kurang kece ya harus terima dengan legowo. Kecuali kita mau hire vendor lain diluar rekanan itu. Tapi biasanya akan ada charge dari vendor utama itu atau gedung. Continue reading

Ahamdulillah, Halalalan Toyyibah!

Masjid Al Jihad Makodam Cawang, Minggu 21 Februari 08.30 WIB

“Saya terima nikah dan kawinnya Isyana Fadhila Fadli dengan mas kawin yang telah disebutkan dibayar tunai!”
“Bagaimana, Bapak-Bapak? Sah?”
“Sah!”
“Sah. Alhamdulillah.”

Dan saya disamping Masnya menghembuskan napas lega. Antara terharu dan bahagia.

Bahagia banget nget nget.

 

Acaranya cuma seharian tapi butuh persiapan 5 bulan, doa plus rikues Mama dan Ayah Minta jodoh sejak 3 tahun terakhir, dan butuh 27 tahun buat ketemu si Mas yang sekarang seharian bisa saya bully ini.

Cerita ini karena semuanya memorable dan buanyak banget sebenernya kalau diceritain semua, saya bagi ke beberapa episode ya.

Continue reading

[To W-D: 5]: Fakta vs Mitos Persiapan Pernikahan

Pondok Gede yang lagi ujan – gak – ujan – gak, 8 Februari 2016

Jadi, jauuuuh sebelum saya nyiapin pernikahan bahkan sebelum punya orang yang mau menikahi, saya banyak mendengar cerita mengenai betapa mengerikannya persiapan pernikahan. Mulai dari budgetnya, nyari gedungnya, masa-masa jadi bridezilla, dan katanya nyiapin nikahan bisa sampai sakit. Bahkan pas saya cerita tentang rencana saya menikah ke beberapa teman, komentar mereka sama, “siap-siap aja Nya sama stressnya, sama berantem-berantemnya sama pacar, terus nangis-nangis sampe bilang gak mau nikah karena ruwet ngurusnya.”

Kok ya ngeri.

Jadi setelah melewati sekitar 5 bulan mempersiapkan pernikahan dan 12 hari lagi menuju akhirnya menikah, ini adalah fakta dan mitos persiapan pernikahan versi saya dan Masnya:

Continue reading

[To W-D: 4]: Cincin dan Seserahan

Pondok Gede yang sedang summer, 11 Januari 2016

Dari sekian banyak list persiapan pernikahan, ada dua hal yang membuat saya super bahagia: cincin dan seserahan. Kenapa?

Karena saya adalah tipe perempuan yang males banget pake cincin. Kayaknya kok kalo pake cincin bukannya kece malah kayak buntelan ditaliin. Pedih. Jadilah saya berjanji untuk hanya akan memakai cincin kalau itu cincin tunangan / nikahan saya. Atau ya bolehlah cincin-cincin lain bertahtahkan berlian yang dengan senang hati dikasih sama suami saya nanti.
*lirik Masnya sambil milin-milin ujung jilbab*

Terus kenapa kok seneng dikasih seserahan?
Continue reading

[To W-D: 3]: Siap-siap

Pondok Gede yang habis hujan deras, 1 Desember 2015

Harusnya nulis ini sebelum postingan Engagement ya. Tapi apa daya, kemalasan ini semakin menjadi-jadi apalagi ditambah hujan, lapar, dan mati-matian buat gak ngemilin mie rebus pakai telor dan cabe rawit.

Setelah saya kayaknya tiba-tiba udah siap-siap aja buat nikah padahal beberapa bulan sebelumnya masih jadi high quality jomblo, beberapa teman saya nanya tentang, “kok bisa sih Nya?” “Gimana ceritanya?”
Continue reading

[To W-D: 2] Engaged! Alhamdulillah

Pondok Gede, 25 Oktober 2015

“… kalau bisa lamarannya dipercepat, agar Nyanya diikat jadi gak kabur kemana-mana atau dilamar orang lain..”
Mas-mas yang ada di depan Ayah ngangguk-ngangguk sambil berpikir keras.

Dan akhirnya saya hari ini sah diikat ke si Mas. Gak bakal kabur-kaburan kemana-mana lagi haha.

Oke jadi kalau bisa dikasi tema, tema lamaran saya dan si Mas adalah “Lamaran Alhamdulillah”. Karena:
Continue reading

[To W-D: 1] Preambul

Pondok Gede, 10 Oktober 2015

Udah sebulan ini kebiasaan saya untuk membaca di sosmed berubah dari “ngepoin orang-orang yang saya sama sekali gak kenal” menjadi “tetap ngepoin orang-orang yang saya gak kenal tapi postingannya ngebahas tentang Capeng, Cami, dan TF”.

Apakah Capeng, Cami, dan TF itu?

Capeng = calon penganten. Cami = calon suami. TF = test food. Sumpah ya. Awalnya saya kira Capeng itu sekeluarga sama Capung.

Jadi bagaimana updatenya?
Continue reading

Tentang The W-Day yang Ideal

Pondok Gede, 14 September 2015

Horee akhirnya nulis lagi!
Miss me? Miss me?
*lalu dilemparin lontong sama yang baca*

Dulu banget pernah ada yang ngetag saya di blog mengenai “ gimana sih W-Day (Wedding Day) idealnya kamu?”

Saya baca kalimat itu sampai 3x, mikir, mikir lagi, dan memutuskan pura-pura gak liat tag-annya hahaha. Soalnya memang saya waktu itu belum kebayang tentang bagaimana W-Day yang saya banget.

2 tahun pun berlalu dan akhirnya muncul lagi pertanyaan itu, “… kamu emang mau konsep nikahannya gimana?”
Continue reading