Cerita Si Abang (2)

Senin, 24 April 2017 – jam 12 siang

Hari ini adalah pertama kalinya saya masuk ke dalam ruangan operasi. Ruangannya luas, banyak peralatan, ada satu kasur ditengah-tengah, dan ada TV kecil yang nayangin fim kartun.

Saya dipindahkan ke kasur itu lalu tangan kanan saya diikatkan ke alat yang sepertinya pengukur denyut jantung. Diatas saya ada semacam lampu besar yang warnanya metal dan membuat saya seperti lagi bercermin. Satu-satunya suara waktu itu cuma dari TV.

“Mas, Dokternya masih lama gak?” saya mulai iseng ngobrol ke satu-satunya suster di deket saya.
“Mungkin sebentar lagi, Bu. Kenapa?”
“Saya kebelet pipis.”

Again. Rasanya itu udah ke 30 kalinya saya pipis dalam 2 jam terakhir. Continue reading

Cerita Si Abang (1)

Sabtu, 22 April 2017 – Usia kehamilan 38 minggu 5 hari

Kembali lagi ke RS Hermina buat ngecek si Abang yang hobinya nendang dan cegukan di dalam perut. Begitu sampai Hermina saya diminta buat langsung ke ruangan CTG untuk ngecek jumlah kontraksi. Hasilnya, kontraksi udah ada tapi belum sering. Jadi artinya si Abang belum siap lahir.

Setelah pengecekan itu, kita langsung ketemu sama Dokter Taufik buat regular check up. Jadi Sabtu lalu saya sudah dicek luas panggulnya sama Dokter. Kalau panggulnya cukup luas buat bayi lewat, insya Allah bisa lahiran normal. Saya awalnya udah pede panggul saya luas karna pantat saya besar gituuu. Ternyata, wakwaww, gak ada hubungannya hahahaha. Continue reading

Dua Strip

Pondok Gede, 25 September 2016

Sejak menikah saya jadi punya hobi baru: koleksi test-pack. Dari yang awalnya penasaran gimana cara pakainya, iseng ngecek setiap telat bulan atau gak enak badan, sampai saya kadang ngelakuin test-pack untuk isi waktu luang. Daaaan hasilnya satu strip terus. Dan saya pun mulai bosan koleksi test-pack.

Sampai akhirnya di bulan Agustus kemarin hasilnya jadi dua strip.

Continue reading

Assalammualaikum Ma

Pondok Gede, 14 Juni 2015

Assalammualaikum Mam,

Lagi apa?

Mam, tau gak, sekitar 3 minggu yang lalu Nyanya mikir, kapan ya Mama kira-kira bisa sehat dan lincah lagi kayak biasa?

Jam 6 pagi udah keliling kampung sebelah buat belanja sayur dan nasi uduk lalu heboh ingetin Nyanya buat gak lupa bawa ini-itu ke kantor. Lalu pas Nyanya pulang kantor, Mama cerita tadi di toko ngapain aja atau pas di angkot ketemu siapa aja. Habis itu Mama langsung nyuruh Nyanya mandi yang seperti biasanya Nyanya tolak mentah-mentah. Jadi inget waktu itu setelah ratusan kali Nyanya nolak mandi malem dengan alasan, “ngapain mandi sekarang? Orang besok pagi juga mandi lagi?” dan Mama jawab dengan santainya, “yaudah Nyanya gak usah makan, ntar juga laper lagi.”

Habis itu Nyanya langsung ngacir mandi biar boleh makan haha.
Continue reading

Patah Hati

Pondok Gede, 16 Mei 2015

Dulu saya pikir patah hati terberat yang pernah terjadi dalam hidup saya hanyalah ketika saya gagal lulus SPMB Fakultas Kedokteran.

Saya ingat waktu itu saya sampai gak keluar kamar 2 hari. Nyaris sepanjang hari nangis sampai pusing, ketiduran, begitu bangun nangis lagi, merutuki diri sendiri kenapa oon banget, ketiduran, gitu terus. Sampai-sampai selama setahun kemudian ketika saya melihat mahasiswi FK di area kampus, saya tetap merasa gagal.

Tapi ternyata beberapa hari yang lalu posisi ‘patah hati karena FK’ digantikan oleh hal lain: Mama.

Continue reading

Hai Kamu

Pondok Gede, 3 Januari 2015

Hai Kamu, 2015, kita kenalan yuk. Nama saya Isyana, kata Mama sih saya cakep.

Eniweeeey, sebelum kita melangkah bersama lebih jauh, seperti ini kira-kira gambaran besar mengenai saya ketika masih bareng 2014:

1. Kesehatan
Alhamdulillah selalu sehat bahkan kadang mirip bayi sehat karena selama kerja kok ya ini berat badan makin bertambah.

2. Keuangan
Alhamdulillah masih bisa nabung dan bantu-bantu sana-sini sedikit. Dan memang tantangan yang cukup besar di tahun 2014 adalah melepaskan adiksi untuk belanja online. Bahkan hari-hari terasa sedikit hampa kalau gak ada kotak coklat hasil belanja yang sampe ke kantor. Tapi nabung memang tetap nomor satu (kata Mama yang selalu melototin saya setiap bawa belanjaan ke rumah). Nah bagi saya yang emang rada-rada susah ngerem belanja, inilah cara nabung yang udah saya lakuin sejak awal punya duit sendiri:

1. punya 2 bank account; yang 1 adalah bank account untuk nerima gaji dan nyimpen uang sehari-hari dan yang ke 2 adalah bank account khusus tabungan yang (seharusnya sebisa mungkin) jangan disentuh.
2. jadi habis duit gaji masuk ke bank account 1, langsung saya pindahin beberapa ke bank account satu lagi setelah dikurangin zakat penghasilan, uang untuk di rumah, dan prediksi uang jajan selama sebulan kemudian.

Hasilnya ya lumayanlah. Ada masa-masa dimana saya terpaksa minjem duit tabungan karena uang jajannya kurang (baca = kebanyakan pengeluaran) haha. Tapi karena saya udah berkomitmen buat nabung, biasanya saya ganti lagi pas gajian di bulan depan.

3. Pekerjaan
Jadi ceritanya saya punya tim yang terdiri dari cukup banyak orang yang unik-unik. Yang kadang mereka ngegemesin sampai pingin saya jewer tapi lebih sering buat saya bangga. Nah karena kebanyakan mereka ada diluar kota, kita lebih sering berkomunikasi via telepon dan gak jarang tiap ada telepon dari mereka saya jadi deg-degan.

*telepon 1*
Saya: halo?
Tim 1: Bu? Bu, kita di kantor polisi ini karena tadi kena tipu.
Saya: ….

*telepon 2*
Saya: Yes, Mas?
Tim 2: Bu, kita mogok mobilnya di jembatan layang. Gimana ya?
Saya: ….. Continue reading

How would you portray yourself in 5 years?

Pondok Gede, 14 Desember 2014

These questions hit me when I was struggling to dry the laundry at the balcony;
What have I done with my life?
Do I have a definite plan for my future?
And how would I portray myself in 5 years?

How, Nyanya?

I was just squeezing the wet clothes then answered shockingly to myself, “I don’t know.”

Saya bukannya gak punya sama sekali bayangan apa yang saya mau terjadi di kehidupan saya di 5 tahun mendatang. Secara garis besar saya sudah berkeluarga, menjadi istri yang baik dari suami yang baik dan menjadi ibu yang baik dari anak (-anak) yang baik. I’m going to have the finest family. Bahkan dari bayangan saya yang paling liar saya bisa melihat saya sekeluarga yang sedang piknik kecil-kecilan di taman di Eropa. Iya, saya memang belum move on dari Eropa hahaha. But being a wife and a mother in Europe for 2-3 years with fun housework list to do, do grocery things with kids walking with me, doing run & catch with them while breathing fresh air, and busy trying to cook Indonesian foods for the husband and kids, are the deepest wishes I want to accomplish.

Tapi selebihnya saya belum punya bayangan apa yang akan saya sudah capai di bertahun-tahun mendatang tersebut. Continue reading

Apa Kabar? Gendut ya Sekarang

Pondok Gede, 3 Oktober 2014

Satu hal yang bisa saya pelajari dari orang-orang Italia adalah kebiasaan mereka untuk memuji orang. Bahkan ketika orang itu lagi dalam kondisi naas yang – kalau dalam keadaan mata normal- gak bisa dipuji.

Sekitar 3 tahun yang lalu ketika saya baru mulai kuliah disana, saya cukup bingung dengan kebiasaan temen-temen Itali saya menanyakan kabar. Yang gak cuma pas kita ketemu tapi juga pas kita baru aja ketemu ‘lagi’ setelah kepisah 2 jam.

Temen: Isyana, come stai? Bene? (Isyana, apa kabar? Baik?)
Saya: sto bene, grazie (baik, makasih)

Dan di awal-awal itu saya nganggep itu sekedar basa-basi. Tapi ternyata beberapa temen saya menganggap sapaan tanya kabar adalah hal serius. Kalau saya jawab “baik-baik saja” memang gak akan ada masalah. Tapi kalau saya keceplosan jawab “cosi-cosi (biasa aja)”, mereka bakal khawatir. Raut muka mereka akan berubah dan langsung mencecar saya dengan pertanyaan “kenapa?” “Isyana kok kamu gak seneng?” Dan lainnya. Mereka baru akan berhenti kalau saya bilang saya senang.

Ya ampun.

Nah biasanya setelah ritual sapa-sapaan apa kabar, temen-temen Italia saya akan memuji saya, mengenai apapun. Kalo saya bajunya lagi bagus pasti dibilang, “che bella!” (Cantiknya!)

Ih atuh padahal aku mah gak secantik itu juga. *lanjut tebelin gincu*

Tapi ada kalanya saya ke kampus dengan gaya paling jelek sedunia: gak mandi, jilbab lupa disetrika, jerawatan ,mata berkantong karna malemnya begadang nonton film (bukan.. bukan karna belajar). Intinya mah ya jelek mutlak. Untung saya selalu wangi. Disaat-saat itulah saya gak mengharap akan dibilang cantik atau dipuji sama temen-temen. Ditanya apa kabar dan mereka gak pingsan ngeliat saya aja udah syukur. Tapi begitu sampai kampus, mereka seperti biasa cipika-cipiki saya, tanya kabar, dan muji saya. Memang saya gak dibilang bella tapi kali itu jam tangan saya yang kena puji, “jam kamu bagus deh warnanya pink. Beli disini atau di indonesia? Aku suka pink soalnya.” Dan mereka memuji saya dengan tampang yang bener-bener tulus.

Begitu juga ketika di lain waktu saya tampil astaghfirullah lagi, mereka memuji tas saya, atau sepatu,  bahkan casing handphone saya.

Apa saya senang dipuji?

Seneng banget. Siapa sih yang gak suka dibuat seneng oleh orang lain.

Saya jadi inget beberapa, eh banyak, temen saya (Indonesia) yang juga suka menyapa tapi sayangnya ice breakingnya gak tepat. Misalkan udah lama gak ngobrol, eh di kalimat pembukanya udah, “ya ampun Nyanya sombong amat mentang-mentang di Italia udah gak inget gw. Gendut ya sekarang.”

Ihik. Salah akoh apaaah?

Biasanya kalau lagi dalam keadaan sabar dan hati sedang gembira, si temen bakal saya tanggapin dengan, “haha. Lo kali sombong. Alhamdulillah sehat gw disini.”

Tapi jangan coba-coba kalau saya lagi keluar sewotnya. Pernah waktu itu tanpa angin tanpa hujan, temen lama saya nyapa di Line. Kita ceritanya jarang banget sapa-sapaan.

Temen: Nya, apa kabar? Gw ngeliat album foto lo tadi. Ih lo item banget sekarang, padahal dulu putih kayak tembok.
Saya: alhamdulillah gw baik. Iya euy iteman, lagi summer soalnya. Tapi gak apa-apa, gw kan kalo item bisa balik putih lagi. Kalo lo mah udah mentok ya itemnya gak bisa diapa-apain lagi.
Temen: Nya, lo jahat.

HIH. BODO.

Makanya kalau nyapa temen itu yang baik. Niat awalnya kan udah baik: menyambung silaturahmi. Kenapa juga harus dijelekin amalannya dengan ngata-ngatain temen sendiri.

Btw, temen saya tadi itu cowo.

Saya masih inget banget sekitar 1,5 tahun lalu saya punya geng ngaji. Okeh, geng kayaknya terlalu gaul. Kita sebut saja grup ngaji, yang anggotanya adalah saya dan temen-temen di Jerman. Jadi setiap malem jumat kita kumpul di skype lalu ngaji masing-masing beberapa ayat sampai akhirnya tamat 1 juz. Setelah ngaji dan membahas Al Qur’an, baru kita lanjut ngobrol dan becanda sampe tengah malem. Karena saya satu-satunya yang di Italia, banyak temen Jerman yang saya cuma kenal via Skype tapi belum ketemu secara langsung tapi anehnya kita langsung nyambung ngobrolnya, bahkan ada 1 temen yang baru kenal beberapa minggu langsung ngatain pipi saya yang kharismatik ini.

Karena saya memang gak pernah kesel kalau dikatain pipi, saya bales aja ngatain dia sambil kita ketawa-tawa. Besok paginya ketika saya buka FB, ada message dari temen itu. Intinya dia minta maaf karna udah ngatain pipi saya. Dia takut saya marah karena biasanya fisik adalah hal sensitif bagi perempuan, tapi gak bagi laki-laki. Yang kesimpulannya adalah dia lupa kalau saya perempuan dan merasa menyesal.

*brb cek jadwal operasi plastik di thailand*

Waah, baru pertama kali loh ada yang minta maaf ngatain pipi saya. Biasanya mah masa bodo dan malah ngata-ngatain fisik lainnya.

Normalnya, saya adalah orang yang gampang dibully dan diketawain. Dan secara alami temen-temen saya hobi ngerjain saya. Saya udah biasa banget dikatain oneng, terlalu polos, pipinya meletus, dan lainnya. Dan saya terima dengan lapang dada (setelah nangis dibawah air terjun 7 hari 7 malem) kata-kataan mereka itu. Karena yasudahlah saya memang gampang percayaan dan template pipi saya memang begini adanya; berlebih.

Tapi kalau dikatain gemuk lah, kalau jalan buat lantai bergetar lah, keberatan beban lah, saya gak suka banget. Karena pertama, berat badan saya masih dalam status normal berdasarkan BMI (bukan BMG, itu mah gempa). Kedua, saya ngerasa sehat-sehat aja alhamdulillah sampai sekarang dan belum pernah ngebuat jalanan bolong atau matahin kursi karena beban badan saya. Dan ketiga, saya gak suka ngata-ngatain fisik orang, jadi tolong jangan main fisik juga ke saya kalau gak mau ngibarin bendera perang dengan saya.

Sejak di Itali itulah saya jadi belajar buat muji orang. Dan gak perlu ketika orang itu lagi cakep baru dipuji, tapi random aja. Kalau saya ngeliat tasnya bagus ya saya puji, jilbabnya oke saya puji, lipstiknya bagus saya bilang juga. Toh mereka seneng dengernya, dan akhirnya saya juga seneng deh.

Selain itu saya juga semakin gak mau ngatain fisik orang. Karena selain bisa buat orang lain sakit hati, (mungkin jadi) minder, fisik kan ciptaan Allah masa’ mau dikata-katain.

Okay, may you have a fabulous weekend, folks. And please consider your words before you spit them out :)

source: pinterest

Ekspektasi yang Salah

Pondok Gede, 6 Sept 2014

Definisi Berkspektasi versi saya: ketika kita berharap sesuatu kepada orang / sesuatu yang lain tapi si orang / sesuatu itu tidak mengharapkan yang sama dengan kita. Hal ini bukan cuman terjadi di cerita cinta picisan, tapi juga lebih global; misalkan keluarga, teman, lingkungan kantor, atau sampai dengan supir taksi.

Life has taught me that expectation could lead to disappointment. Yang dalam bahasa Indonesia-Betawi-gaulnya berarti; kalau kita ngarep sama sesuatu dan gak kecapai, itu namanya bertepuk sebelah tangan, Kakaa. Lalu kecewa deh. Dan bukan hidup ya namanya kalau kita belum pernah digituin. Oke, mari ganti kata “kita” dengan “saya”, karena saya yang merasa begitu.

Contoh paling simplenya adalah ketika kejadian Abang Taksi. Dimana saya yakin kalau taksi T adalah taksi terbaik versi saya untuk mengantarkan saya ke bandara, tapi dia ternyata malah ngebuat saya kecewa.

Atau contoh yang baru kejadian tadi siang. Ketika Mama ngembaliin baju yang saya beliin 2 hari yang lalu, dengan alesan, “bajunya terlalu santai.” Padahal menurut saya dan temen-temen kantor bajunya bagus, cocok buat kondangan, dan cocok buat Ibu-ibu trendy masa kini, Dan ketika saya kasih baju itu ke Mama, yang saya harapin adalah Mama seneng. Awalnya sih seneng, tapi entah Mama tadi pagi abis ngeliat pagelaran busana apa di kampung sebelah, Mama memutuskan baju itu kurang oke. Bahkan untuk dipake ke arisan. Pedih.

Atau ketika saya pingin banget pergi ke suatu tempat bareng temen-temen yang saya harap temen-temen saya mau juga. Dan sepertinya mereka mau. Tapi entah kenapa batal dan diundur entah sampai kapan. Saya yakin, kegiatan yang “kita” mau itu akan terjadi, mungkin bulan depan atau berbulan-bulan kemudian. Tapi yang buat saya rada sedih adalah karena temen-temen saya bisa pergi-pergi bareng temen-temennya yang lain, tapi kok kenapa bareng kita susah banget.

Atau ketika ada teman kerja yang saya anggap baik, siap menolong, dan sebagainya tapi ternyata dibelakang saya omongannya berubah dan isinya jauuuuh dari fakta. Sebenernya saya curiga dia mengidap schizophrenia akut. 

Atau…banyak atau lainnya.

Mungkin saya harus belajar untuk mengurangi atau bahkan menghilangkan ekspektasi kesiapapun, biar gak lagi kecewa-kecewa lalu galau lalu pengennya denger lagu  Adele satu album. From now on, I will set my expectation lower in order to be pleasantly surprised than fatally disappointed.