Nulis Lagi!

Bogor yang ternyata tidak sedingin dulu lagi, 30 May 2017

Haaaai, saya kembali setelah hampir setahun kayaknya gak nulis hahaha. Entah kenapa sejak mulai hamil pertengahan tahun lalu, saya jadi super males nulis. Tiap kepikiran mau nulis blog, pasti langsung terdistrek banyak hal. Ujung-ujungnya saya malah ngebongkarin koleksi novel atau komik buat dibaca karena sejak hamil hobi saya buat baca jadi makin menggila.

Jadi, apa saja yang terjadi nyaris setahun kemarin?
Continue reading

Dua Strip

Pondok Gede, 25 September 2016

Sejak menikah saya jadi punya hobi baru: koleksi test-pack. Dari yang awalnya penasaran gimana cara pakainya, iseng ngecek setiap telat bulan atau gak enak badan, sampai saya kadang ngelakuin test-pack untuk isi waktu luang. Daaaan hasilnya satu strip terus. Dan saya pun mulai bosan koleksi test-pack.

Sampai akhirnya di bulan Agustus kemarin hasilnya jadi dua strip.

Continue reading

Memang Jodoh

Mojokerto, 20 Juli 2016

Masih inget banget pas Mama ngerasa saya udah mulai bisa nyari jodoh, Mama mulai bawel masalah baju dan penampilan. Saya yang biasanya keluar rumah gak pake polesan apa-apa, mulai disuruh pake bedak. Dan gak jarang saya diomelin pagi-pagi, “Nyanya! Masa’ jelek banget pergi gak pake bedak?”

Saya: Mam, ini udah bedakan.
Mama: Mana gak keliatan. Ketipisan. Bedakan lagi.
Saya: *usap tepung kanji ke muka*

Continue reading

(Akhirnya) Review Vendor Nikahan

Pondok Gede yang katanya udah jadi Jakarta Timur bukan Bekasi lagi, 16 Juni 2016

Haiii, assalammualaikum semuaaa. Akhirnya setelah 3 bulan vakum nulis karena kebanyakan nonton film seri gara-gara diracunin Masnya, I’m back!

Okeh, jadi setelah nyaris 4 bulan memadu kasih dengan Masnya dalam ikatan yang suci, saya akan mereview vendor-vendor acara pernikahan kami.

Jadi buat nyiapin nikahan, sebenernya ada 2 opsi yang bisa dipilih:

Pertama, memakai vendor utama yang biasanya catering yang rekanan vendor lain. Plus point-nya, biaya akan lebih murah karena harganya sudah paketan. Nah minusnya, kalau vendornya kurang kece ya harus terima dengan legowo. Kecuali kita mau hire vendor lain diluar rekanan itu. Tapi biasanya akan ada charge dari vendor utama itu atau gedung. Continue reading

Ahamdulillah, Halalalan Toyyibah!

Masjid Al Jihad Makodam Cawang, Minggu 21 Februari 08.30 WIB

“Saya terima nikah dan kawinnya Isyana Fadhila Fadli dengan mas kawin yang telah disebutkan dibayar tunai!”
“Bagaimana, Bapak-Bapak? Sah?”
“Sah!”
“Sah. Alhamdulillah.”

Dan saya disamping Masnya menghembuskan napas lega. Antara terharu dan bahagia.

Bahagia banget nget nget.

 

Acaranya cuma seharian tapi butuh persiapan 5 bulan, doa plus rikues Mama dan Ayah Minta jodoh sejak 3 tahun terakhir, dan butuh 27 tahun buat ketemu si Mas yang sekarang seharian bisa saya bully ini.

Cerita ini karena semuanya memorable dan buanyak banget sebenernya kalau diceritain semua, saya bagi ke beberapa episode ya.

Continue reading

[To W-D: 5]: Fakta vs Mitos Persiapan Pernikahan

Pondok Gede yang lagi ujan – gak – ujan – gak, 8 Februari 2016

Jadi, jauuuuh sebelum saya nyiapin pernikahan bahkan sebelum punya orang yang mau menikahi, saya banyak mendengar cerita mengenai betapa mengerikannya persiapan pernikahan. Mulai dari budgetnya, nyari gedungnya, masa-masa jadi bridezilla, dan katanya nyiapin nikahan bisa sampai sakit. Bahkan pas saya cerita tentang rencana saya menikah ke beberapa teman, komentar mereka sama, “siap-siap aja Nya sama stressnya, sama berantem-berantemnya sama pacar, terus nangis-nangis sampe bilang gak mau nikah karena ruwet ngurusnya.”

Kok ya ngeri.

Jadi setelah melewati sekitar 5 bulan mempersiapkan pernikahan dan 12 hari lagi menuju akhirnya menikah, ini adalah fakta dan mitos persiapan pernikahan versi saya dan Masnya:

Continue reading

Eurotrip Lagi (7): Kemana Saja di Gothenburg?

Göteborg Landvetter Airport, 30 September 2013

Gothenburg (Göteborg) adalah kota terbesar di Swedia setelah Stockholm. Nah karena Swedia letaknya lebih ke utara dibanding Denmark dan jauuuuh lebih utara dibanding Italia Selatan, suhu badan saya yang settingannya masih penduduk Rende cukup kaget sama temperature disini. Ketika di Rende masih sekitar 18 derajat pas pagi hari, disini udah 0 derajat saja, Kakak.

Jadi kemana saja di Gothenburg?

Continue reading

Sahabatan Itu (3)

Pondok Gede yang hangat, 27 April 2015

Sahabatan itu.. bareng-bareng dalam suka

Kalau mau ngitung kisah sukanya saya, Ade, Niken, Lilid, dan Ida itu banyak banget. Mulai dari nginep bareng lalu ngabisin makanan di kosan Lilid dan Ida (kami yakin Lilid dan Ida bahagia isi kulkasnya dikuras habis oleh kita), berenang yang isinya cuma makan disuapin Lilid lalu main gendong-gendongan di kolam renang atau sok-sokan jadi atlet renang indah atau tahan-tahanan napas paling lama, ngerjain Ida pas seminggu sebelum dia nikahan, dan masih banyak cerita suka kita yang gak jarang ngebuat kita ketawa sampe rahang mulut kram.

….dan juga duka

Continue reading

Sahabatan Itu (2)

Pondok Gede, 21 April 2015 yang dikenal juga sebagai Hari Bibi kita, Bi Tuti

Sahabatan itu.. kadang harus menerima perbedaan dengan lapang (selapang-lapangnya dada)

Kita sahabatan ber-5: saya, Niken, Lilid (Bibi / Tuti / ‘ih mirip Oneng Rieke Pitaloka yaaa’), Ida, dan Ade. Dan kita sifatnya beda-beda walaupun secara garis besar dapat dimasukan kedalam dua grup, yaitu grup kalem (Lilid – Ade) dan grup gak bisa diem + gak mau kalah (Niken – Ida – Saya). Jadi bisa kebayang ya kalau kita lagi karokean biasanya yang nyanyinya teriak-teriak gak ngikutin kaidah permusikan siapa dan siapa aja yang nyanyi dengan tenang sambil berusaha nyanyi dengan sebaik mungkin walaupun tiga orang lainnya teriak-teriak.

Sahabatan itu.. kadang dimulai dengan beda dunia

Jaman kuliah dulu di Nangor, saya termasuk anak rumahan alias cupu. Kata Niken sih gitu. Sialan. Sedangkan Lilid termasuk anak gahul yang temennya dimana-mana, tau banyak tempat seru, dan gak termasuk kaum kupu-kupu (kuliah – pulang kuliah – pulang).

Alkisah pas semester 3 dan saya masuk kelas penjurusan, saya sekelas sama Ade, Lilid, dan Ida. Saya sempet mikir, “kayaknya saya gak bisa akrab deh sama Lilid secara dia gahul. Apalah saya ini..” Tapi ternyata Lilid enak diajak ngobrol dan juga baik banget. Jadilah sejak itu kita sering sekelompok buat ngerjain tugas yang biasanya kita ngerjainnya di kosan Lilid karena paling banyak makanannya. Haha.

Sahabatan itu.. kadang ada aja yang jadi Fashion Police

Continue reading