Memang Jodoh

Mojokerto, 20 Juli 2016

Masih inget banget pas Mama ngerasa saya udah mulai bisa nyari jodoh, Mama mulai bawel masalah baju dan penampilan. Saya yang biasanya keluar rumah gak pake polesan apa-apa, mulai disuruh pake bedak. Dan gak jarang saya diomelin pagi-pagi, “Nyanya! Masa’ jelek banget pergi gak pake bedak?”

Saya: Mam, ini udah bedakan.
Mama: Mana gak keliatan. Ketipisan. Bedakan lagi.
Saya: *usap tepung kanji ke muka*

Dan Mama juga agak concern sama cara saya pake baju. Udahlah saya emang bawaannya cuek apalagi kalo cuma keluar rumahnya karena ke warung atau mall terdekat, yaudah pake baju mah tabrak sana-sini aja warnanya.

Tapi, radar Mama terlalu ketat.

Mama: Nyanya, ini apa baju sama jilbab warnanya gak nyambung gini.
Saya: yah Mam, ke Pondok doang.
Mama: pake baju itu yang cakepan dikit. Bedakan. Harus tampil prima setiap keluar rumah. Gak ada yang tau kan Nyanya bakal ketemu jodoh dimana, kali aja di pasar. Kali aja pas lagi di angkot. Kali aja pas naik becak.
Saya: ….
Mama: keluar rumah harus cakep. Inget ya.
Saya: …

Ternyata ujung-ujungnya ketemu Masnya di sosmed gara-gara pasang foto profil yang cakep hahaha.

Pas jaman kuliah S1 saya dan Niken melalui masa-masa kegaulauan tingkat tinggi yang kita sebut dengan ‘Masa Mesopathetica’. Jadi waktu itu tiap Sabtu kita berdua les Bahasa Inggris di Bandung. Berhubung kita kosnya di Jatinangor jadi kita harus naik bus 2 jam melewati hamparan sawah. Saat itulah kadang kita berdua secara gak sadar ngeliatin sawah sambil menghela napas panjang. Lalu liat-liatan sambil ketawa menyedihkan, lalu balik menerawang ngeliatin sawah lagi.

Sungguh kasihan.

Dan satu-satunya alasan terbentuknya Masa Mesopathetica adalah karena C.I.N.T.A. Udahlah naksir orang kok salah semua. Bawaannya pingin ketemu jodoh tapi kok ngerasa masih bocah banget. Tibalah suatu hari pas lagi ngantri pergantian kelas di kampus, saya ketemu dengan Ikok. Gak tau kenapa tapi kita jadi ngomongin jodoh.

Saya: … kalau gw yah doa jodohnya mah gitu aja ke Allah. Ya Allah tolong berikan yang terbaik.
Ikok: *angguk-angguk*
Saya: habisnya kalo detail banget mintanya ntar kayak kebanyakan minta. Ya gak sih?
Ikok: ih menurut gw mah malah gak apa-apa atuh. Emang selain sama Allah lo mau minta detail gitu ke siapa coba?
Saya: eh?
Ikok: mendingan doa jodohnya detail aja. Misalkan Nyanya mau orangnya kayak apa, gimana. Nanti Allah yang filter juga, yang sesuai kebutuhan Nyanya dan terbaik buat Nyanya gitu.

Beberapa tahun berlalu dan saya terdampar di Italia untuk ngelanjutin sekolah dengan masih menyandang status single.

Suatu hari saya main ke apartemen teman saya, Edith, dan kembali bercerita tentang jodoh. Edith tiba-tiba bertanya suatu hal yang ngebuat saya mikir, “Nyanya emang udah siap nikah?”

Saya: udah sih.. kayaknya.
Edith: kalau menurut gw, kita akan ketemu jodoh kalau kita udah beneran siap…
Saya:*angguk-angguk*
Edith: …karena sebenernya kan jodohnya udah ada stoknya. Tinggal kesiapannya aja. Jadi kalau Nyanya ngerasa beneran siap, minta ke Allah. Nanti insya Allah dateng deh jodohnya.

3 tahun setelah itu, di bulan May 2016, saya merasa siap. Selain memang Mama minta terus dan saat itu Mama masih sakit keras, saya juga sudah insya Allah beneran mau menikah. Akhirnya saya mulai berdoa minta jodoh dengan sungguh-sungguh seperti saran Edith dan semakin detail seperti yang Ikok bilang. Mulai dari rajin solat, bisa mengaji, tampangnya si calon jodoh (yang enak dilihat), tingginya (minimal 175 cm), keluarganya (yang saya sayang dan mereka sayang saya juga), rejekinya (lancar), sifatnya (lucu, cerdas, sabar), dan lainnya.

Dan siapa yang tahu kalau ternyata 2 bulan kemudian doanya dikabulkan Allah dan surprisingly hampir semuanya sudah checked.

Tampang Masnya ya mayanlah. Ada aja kok yang naksir. Bahkan dia pernah dikedipin Adek-adek pas saya lagi makan berduaan sama dia. Sayangnya si Adek itu cowo juga.

Tinggi Masnya 179 cm, lebih 4 cm dari yang saya minta.

Keluarga Masnya ngebuat saya merasa diterima sejak pertama kali saya kenalan sama mereka. Dan Mama Masnya bener-bener kayak pengganti Almarhumah Mama.

Masnya mah kesabarannya mah lebih luas dari danau Toba. Sabar amat. Bahkan kadang dia sendiri yang ngomong, “Danis mah si sabar karena orang sabar pantatnya….”

Saya: lebar.
Masnya: *ngacungin jempol* benar!

Masnya sebenernya gak lucu-lucu amat. Tapi ada aja tingkahnya yang ajaib yang buat ketawa.

Dan 5 bulan setelah bertemu dengan Masnya akhirnya kita menikah.

Jadi memang benar apa kata Mama, berusaha tampil cakep itu memang wajib. Apalagi kalau cakep luar dalem yang saya masih saja usahakan sampai sekarang. Selain itu who would know kalau ternyata doa detail saya tentang calon pasangan teryata nyaris semuanya dikabulkan Allah. Dan terakhir yang paling ajaib adalah saran dari Edith. Ketika saya merasa siap menikah dan ikhlas untuk dinikahi calon jodoh saya, voila! Si jodoh pun datang. Karena jodoh memang ada di tangan Tuhan. Tapi kalau kita gak ada usaha, ya si jodoh akan tetap ada disana.

Semoga teman-teman yang masih single segera bertemu sang jodoh ya.

Ciao!

Kelucuan Masnya

Kelucuan Masnya

4 thoughts on “Memang Jodoh

  1. wahh, happy wedding yaa mbaa.. baru main ke sini lagi, setelah bertahun tahun lamanya ga komen di blog ini hehe *lebay dikit gpp lah*

    jodoh emang udah diatur mama yaa, #ehh

    • Hai Mbaaaak.. apa kabar?
      Aamiin makasih yaa..
      Hahaha bener banget diatur Mama yang heboh banget minta mantu :)))

  2. Hm, berarti mungkin akunya yang belum siap ya…Pengen sih nikah dan udah minta juga ke Allah kriteria suami yang aku pengen, tapi juga selalu ada 1001 alasan yang bikin aku juga merasa belum siap…So、I`m wondering nih kapan ya siapnya saya :-)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *