Cerita Si Abang (1)

Sabtu, 22 April 2017 – Usia kehamilan 38 minggu 5 hari

Kembali lagi ke RS Hermina buat ngecek si Abang yang hobinya nendang dan cegukan di dalam perut. Begitu sampai Hermina saya diminta buat langsung ke ruangan CTG untuk ngecek jumlah kontraksi. Hasilnya, kontraksi udah ada tapi belum sering. Jadi artinya si Abang belum siap lahir.

Setelah pengecekan itu, kita langsung ketemu sama Dokter Taufik buat regular check up. Jadi Sabtu lalu saya sudah dicek luas panggulnya sama Dokter. Kalau panggulnya cukup luas buat bayi lewat, insya Allah bisa lahiran normal. Saya awalnya udah pede panggul saya luas karna pantat saya besar gituuu. Ternyata, wakwaww, gak ada hubungannya hahahaha.

Kata Dokter Taufik, panggul saya cukup untuk melahirkan bayi ukuran 3,3 kg. Padahal saat itu si Abang udah 3,2 kg. Wakwaw kuadrat. Yaudah sejak itu saya disuruh diet sama Dokter. Walaupun berat banget, secara ibu hamil bawaannya laper terus.

Hari ini Dokter kembali mengecek ukuran bayi, air ketuban, dan posisi bayi. Hasilnya si Abang udah 3,3 kg. Diet gak berhasil. Air ketuban masih aman tapi udah menipis. Posisi Abang udah masuk panggul, tapiiii cuma kepalanya. Sedangkan badannya masih miring. Ditambah udah mulai ada pegapuran. Jadi bayi udah mulai nempel dengan rahim karena usia kandungan sudah mulai tua, dan itu bukan hal yang baik.

Akhirnya Dokter meminta saya untuk lahiran segera di hari Senin tanggal 24 April dengan dua opsi. Pertama, dengan cara cesar karena posisi bayi yang belum masuk panggul dan ukuran panggul yang ngepas. Kedua, normal tapi dengan induksi. Pas saya tanya untuk lahiran normal tingkat keberhasilannya berapa. Dokter menjawab, “sekitar 25%, karena kamu belum ada jalan lahir.”

Yaudahlah ya, mari bismillah lahiran cesar aja. Daripada udah sakit di induksi ujung-ujungnya tetep cesar.

Sebenernya saya takut banget lahiran cesar. Karena dari artikel-artikel yang saya baca via googling, lahiran dengan cesar lebih banyak dampaknya dibanding normal. Pendarahan lah ketika operasi. Atau pendarahan setelah operasi. Atauuu pendarahan karena jahitan cesar kurang bagus. Ditambah akhir-akhir ini berita yang saya gak sengaja temui di IG explore adalah: ibu meninggal pasca melahirkan. Jeng jeng! Ya Allah, belum siap.

Jadilah ketika tiba-tiba harus melahirkan lusa, saya mulai agak ketakutan dan stress. Saya mulai kepikiran tentang hal-hal buruk karena saya tahu bagaimanapun caranya, maupun normal atau cesar, melahirkan itu mempertaruhkan nyawa. Nyawa Ibu atau anak, atau bahkan keduanya. Saya mulai berpikir bagaimana kalau seandainya saya tidak survive. Bagaimana nanti nasib anak saya. Bagaimana nanti Masnya bisa ngurus Abang hanya berdua. Apakah mereka akan baik-baik saja. Apakah saya bisa ikhlas meninggalkan mereka.

Dan akhirnya malam itu saya ketiduran sambil nangis diam-diam.

Minggu, 23 April 2017

Balik lagi ke RS buat ngecek lab, konsul dengan dokter anastesi, dan ngurusi kamar inap. Cape banget tapi ngeliat Masnya yang super excited besok mau ketemu Abang, saya jadi ikut seneng.

Jadi Masnya memiliki prinsip, first impression should be the best. Second, third, and next impressions mah bodo amat.

Hari itu ketika saya sibuk ngerapiin barang bawaan buat besok, Masnya ikutan heboh milih-milih baju yang dipake besok.
“Ayang, aku pake apa ya besok?”
“Aku ngerapiin jenggot kali ya?”
“Harus potong rambut kali ini..”

Saya akhirnya nanya, “kamu kenapa heboh banget deh?”
Dia jawab dengan bahagia, “kan besok mau ketemu Abang pertama kali. Dia harus melihat bahwa Papanya ganteng dong. Ntar kalo suatu saat dia nyadar Papanya gak seganteng itu mah urusan belakangan.”

Hahahahaha. Sekarepmu lah, Mas.

Senin, 24 April 2017

Saya, Masnya, dan adik saya, Nikmal, berangkat ke RS jam 5.30 WIB karena saya diminta untuk mulai siap-siap di RS jam 7.00. Karena saya udah mulai stress pagi itu, saya muncul ke RS dengan tampilan uwel-uwelan. Beda banget sama Masnya yang tampil necis ala calon anggota DPR; batik ungu licin habis disetrika, jambul yang memukau, dan jenggot klimis.

Begitu sampe RS, kami langsung ke nurse station di ruangan operasi untuk adiministrasi kamar. Karena asuransi kantor terbatas, kami memilih kelas 2 yang isinya 4 pasien. Sambil nunggu suster memastikan kamar, saya berdoa dalam hati, “ya Allah, semoga yang kelas 2 penuh jadi kita di upgrade ke kelas 1. Aamin.”

Alhamdulillah diijabah hahaha.

Akhirnya saya langsung didorong pakai kursi roda ke kamar itu, yang alhamdulillahnya lagi kosong, buat nunggu jadwal operasi saya jam 12 nanti.

Selama masa penantian yang buat saya deg-degan setengah mati, para suster bolak-balik ke kamar saya untuk masang infus, tanya-tanya tentang kondisi kesehatan, dan suntik-menyuntik. Fyi, saya bukan orang yang takut disuntik, gak kayak suami saya. #Eh

Jadi pas suster pasang infus saya biasa aja. Lalu begitu suster itu mau tes alergi obat, saya juga cuek aja. Saya kira, ah paling sakitnya gitu doang. Sebelum suster suntik dia udah warning, “ini sedikit sakit ya, Bu.”

Begitu ditusukin jarumnya, boelahhhh, pedih amat! Kata susternya, itu sakit karena disuntikin pas dibawah perukaan kulit. Huhuhu.

Sekitar jam 11 saya dibawa pindah ke ruangan observasi. Itu semacam ruangan transisi sebelum operasi. Baru setengah jam kemudian, suster mulai mempersiapkan saya untuk pindah ke ruangan operasi. Saya yang memang udah nervous berat, iya-iya saja tanpa ada ekspresi. Tapi begitu Ayah dateng, saya langsung nangis, “Ayah, Nyanya takut.”

“Iya, Sayang, gak apa-apa. Kita banyak berdoa aja,” kata Ayah yang juga ikut nangis sambil memeluk saya.

Setelah saya ganti baju dengan kostum hijau tali-tali yang seksi banget, saya mulai didorong di tempat tidur ke ruangan operasi. Masnya ngelus-ngelus kepala saya sambil bilang, “kamu kuat, kamu bisa.. Bismillah.”

Bersambung ya, Kak..

Jambul Masnya sungguh menantang badai!

Jambul Masnya sungguh menantang badai!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *