Cerita Si Abang (2)

Senin, 24 April 2017 – jam 12 siang

Hari ini adalah pertama kalinya saya masuk ke dalam ruangan operasi. Ruangannya luas, banyak peralatan, ada satu kasur ditengah-tengah, dan ada TV kecil yang nayangin fim kartun.

Saya dipindahkan ke kasur itu lalu tangan kanan saya diikatkan ke alat yang sepertinya pengukur denyut jantung. Diatas saya ada semacam lampu besar yang warnanya metal dan membuat saya seperti lagi bercermin. Satu-satunya suara waktu itu cuma dari TV.

“Mas, Dokternya masih lama gak?” saya mulai iseng ngobrol ke satu-satunya suster di deket saya.
“Mungkin sebentar lagi, Bu. Kenapa?”
“Saya kebelet pipis.”

Again. Rasanya itu udah ke 30 kalinya saya pipis dalam 2 jam terakhir.

Awalnya sang suster minta saya buat nunggu dokter. Tapi udah lebih dari jam 12 dokter-dokternya belum dateng, akhirnya saya dibolehin pipis di ruangan observasi.

Begitu saya keluar ruangan, saya ngeliat Masnya langsung berdiri. Keliatan banget mukanya juga udah mulai panik. Mungkin dia mikirnya operasi saya udah selese. Padahal mah ini mau pipis.

Baru jam 12.30-an dokter anastesinya dateng. Saya langsung disuruh duduk sambil meluk bantal karena mau suntik epidural. Saya kira suntikan alergi tadi udah paling sakit. Ternyata, epidural 100x lebih sakit! Saya jadi tau kegunaan bantal itu, buat dibejek-bejek pas nahan sakit. Dan karena saya kaget dan gerak pas disuntik, terpaksa suntik ulang. Huhu.

Dokter anastesi sudah mewanti-wanti, setelah suntikan ini badan saya dari dada ke kaki akan pelan-pelan mati rasa. Karena saya gak percaya, saya goyang-goyangin kaki sampe akhirnya beneran gak berasa. Gak enak banget ternyata dibius. Saya tau saya punya pinggul, paha, betis, jari kaki, tapi semuanya diem aja gak bisa digerakin.

Beberapa menit kemudian akhirnya Dokter Taufik dan Dokter Irsyad dateng dengan bahagia. “Sudah siap ya, Bu. Ayok kita berdoa dulu,” ajak Dokter Taufik.

“Bismillah..”

Akhirnya operasi dimulai.

Ada satu hal yang saya pingin protes ke RS Hermina. Jadi kan ada tirai pembatas yang diletakkan di atas dada kita dengan fungsi biar para Ibu yang lagi dibuka perutnya gak ikutan panik ngeliat segala macam yang ada dibalik kulitnya ketika operasi. Seharusnya saya gak ngeliat proses operasinya dong. Tapiiiii, di atas kepala saya ada lampu besar mengkilap yang tadi saya ceritakan yang MEMANTULKAN segala hal yang para dokter lakukan di perut saya. GIMANE MAKSUDNYA DEH INIH?

Yaudah daripada saya jadi trauma, mending ngajak ngomong suster. Tapi susternya ternyata sibuk asistensi para dokter. Jadilah saya nengok ke kanan dan kiri. Tangan kiri saya yang gak diiket saya gerak-gerakin. Tiba-tiba salah satu suster nyamperin saya dan bilang, “Bu, tangannya diiket aja ya biar gak bergera-gerak.”

Huhuhu!

Sekitar 15 menit kemudian, Dokter Taufik tiba-tiba ngomong ke Dokter Irsyad, “kita angkat.. hup!”

“Oweeek!”

Alhamdulillah, suara Abang yang pertama.

Lalu dari balik tirai gak berguna itu Dokter Taufik mengangkat makhluk kecil putih buat ditunjukin ke saya, “Ibu, alhamdulillah sehat ya. Kita bersihin dulu sebentar.”

Ya Allah.
Ya Allah.
Ya Allah.
Alhamdulillah Abang lahir dengan sehat. Dia nangis, jejeritan tepatnya. Saya sah jadi Ibu! Alhamdulillah.

Setelah Abang dibersihin, suster ngedeketin Abang ke deket dada saya buat inisiasi ASI. Dan waktu seperti berhenti ketika Abang ada di atas dada saya. Saya bisa melihat secara langsung mukanya, matanya, mulutnya, hidungnya, rambutnya. Terima kasih, ya Allah. Terima kasih atas semua karunia Mu.

Gak lama kemudian Abang dibawa ke ruangan observasi bayi untuk di… observasi lah hahaha. Daaan saya kembali berusaha gerak-gerakin tangan biar gak ngeliat lampu diatas saya. Sekitar 15 menit kemudian para dokter sudah beres merapikan perut saya dan saya disiapkan untuk kembali ke ruangan observasi. 

Di ruangan observasi itu bius saya pelan-pelan hilang. Tiba-tiba saya ngerasain menggigil parah tapi suhu badan saya normal. Kepala saya seperti terbang. Ditambah super kelaparan dan kehausan. Kata suster saya baru boleh makan jam 6 sore nanti. Ini baru jam 2 siang. Huhuhu.

Jam 6 sore saya dikembalikan ke kamar inap yang ternyata sudah penuh dengan keluarga saya dan Masnya. Rasanya seperti pejuang kemerdekaan baru balik dari medan perang. Pada tepuk tangan soalnya hahahaha!

Abang ternyata masih di ruangan observasi dan baru ditaro di kamar inap jam 8 malem untuk nyusuin. Rasanyaa, ya ampun. Biasanya saya cuma berdua sama Masnya, sekarang tiba-tiba ada makhluk kecil yang cuma dengan melihat dia bergerak dan bernapas ngebuat kita berdua jatuh cinta berulang-ulang dan berjanji akan memberikan apapun yang kita bisa demi ia tumbuh bahagia.

Masnya: Tadi aku pas ngeliat Abang pertama kali, wih! Putih banget!
Saya: Terus kamu azanin Abang dimana?
Masnya: Di ruangan observasi. Aku gendong Abang trus aku deketin ke mulut aku.
Saya: Terus?
Masnya: Pas ditengah-tengah azan aku nangis. Aku terharu banget. Makasih ya , Sayang, udah berjuang ngelahirin anak kita. Semoga Abang tumbuh jadi pria yang baik.

Aamiin. Insya Allah :)

NEVER asked busui yang cuma tidur 2 jam sehari buat ngedit foto akikah. Akibatnya Abang baru lahir 2107

JANGAN pernah minta busui yang cuma tidur 2 jam sehari buat ngedit foto akikah. Akibatnya Abang baru lahir 2107

6 thoughts on “Cerita Si Abang (2)

  1. Waaah alhamdulillah selamat Nyaaaa! Semoga si dedek jadi anak sholeh, berbakti pada orang tua dan agama, dan menjadi orang yang bermanfaat untuk sekitarnya, aamiin.. 😍

    • Hai Mbaaaak! Ya ampun aku sudah lama banget gak ngecek blog hahaha. Lagi umroh ya? Semoga semua doa dan harapan dikabulkan Allah SWT, Aamiin,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *