[To W-D: 2] Engaged! Alhamdulillah

Pondok Gede, 25 Oktober 2015

“… kalau bisa lamarannya dipercepat, agar Nyanya diikat jadi gak kabur kemana-mana atau dilamar orang lain..”
Mas-mas yang ada di depan Ayah ngangguk-ngangguk sambil berpikir keras.

Dan akhirnya saya hari ini sah diikat ke si Mas. Gak bakal kabur-kaburan kemana-mana lagi haha.

Oke jadi kalau bisa dikasi tema, tema lamaran saya dan si Mas adalah “Lamaran Alhamdulillah”. Karena:
Continue reading

[To W-D: 1] Preambul

Pondok Gede, 10 Oktober 2015

Udah sebulan ini kebiasaan saya untuk membaca di sosmed berubah dari “ngepoin orang-orang yang saya sama sekali gak kenal” menjadi “tetap ngepoin orang-orang yang saya gak kenal tapi postingannya ngebahas tentang Capeng, Cami, dan TF”.

Apakah Capeng, Cami, dan TF itu?

Capeng = calon penganten. Cami = calon suami. TF = test food. Sumpah ya. Awalnya saya kira Capeng itu sekeluarga sama Capung.

Jadi bagaimana updatenya?
Continue reading

Tentang The W-Day yang Ideal

Pondok Gede, 14 September 2015

Horee akhirnya nulis lagi!
Miss me? Miss me?
*lalu dilemparin lontong sama yang baca*

Dulu banget pernah ada yang ngetag saya di blog mengenai “ gimana sih W-Day (Wedding Day) idealnya kamu?”

Saya baca kalimat itu sampai 3x, mikir, mikir lagi, dan memutuskan pura-pura gak liat tag-annya hahaha. Soalnya memang saya waktu itu belum kebayang tentang bagaimana W-Day yang saya banget.

2 tahun pun berlalu dan akhirnya muncul lagi pertanyaan itu, “… kamu emang mau konsep nikahannya gimana?”
Continue reading

Assalammualaikum Ma

Pondok Gede, 14 Juni 2015

Assalammualaikum Mam,

Lagi apa?

Mam, tau gak, sekitar 3 minggu yang lalu Nyanya mikir, kapan ya Mama kira-kira bisa sehat dan lincah lagi kayak biasa?

Jam 6 pagi udah keliling kampung sebelah buat belanja sayur dan nasi uduk lalu heboh ingetin Nyanya buat gak lupa bawa ini-itu ke kantor. Lalu pas Nyanya pulang kantor, Mama cerita tadi di toko ngapain aja atau pas di angkot ketemu siapa aja. Habis itu Mama langsung nyuruh Nyanya mandi yang seperti biasanya Nyanya tolak mentah-mentah. Jadi inget waktu itu setelah ratusan kali Nyanya nolak mandi malem dengan alasan, “ngapain mandi sekarang? Orang besok pagi juga mandi lagi?” dan Mama jawab dengan santainya, “yaudah Nyanya gak usah makan, ntar juga laper lagi.”

Habis itu Nyanya langsung ngacir mandi biar boleh makan haha.
Continue reading

Patah Hati

Pondok Gede, 16 Mei 2015

Dulu saya pikir patah hati terberat yang pernah terjadi dalam hidup saya hanyalah ketika saya gagal lulus SPMB Fakultas Kedokteran.

Saya ingat waktu itu saya sampai gak keluar kamar 2 hari. Nyaris sepanjang hari nangis sampai pusing, ketiduran, begitu bangun nangis lagi, merutuki diri sendiri kenapa oon banget, ketiduran, gitu terus. Sampai-sampai selama setahun kemudian ketika saya melihat mahasiswi FK di area kampus, saya tetap merasa gagal.

Tapi ternyata beberapa hari yang lalu posisi ‘patah hati karena FK’ digantikan oleh hal lain: Mama.

Continue reading

Eurotrip Lagi (7): Kemana Saja di Gothenburg?

Göteborg Landvetter Airport, 30 September 2013

Gothenburg (Göteborg) adalah kota terbesar di Swedia setelah Stockholm. Nah karena Swedia letaknya lebih ke utara dibanding Denmark dan jauuuuh lebih utara dibanding Italia Selatan, suhu badan saya yang settingannya masih penduduk Rende cukup kaget sama temperature disini. Ketika di Rende masih sekitar 18 derajat pas pagi hari, disini udah 0 derajat saja, Kakak.

Jadi kemana saja di Gothenburg?

Continue reading

Sahabatan Itu (3)

Pondok Gede yang hangat, 27 April 2015

Sahabatan itu.. bareng-bareng dalam suka

Kalau mau ngitung kisah sukanya saya, Ade, Niken, Lilid, dan Ida itu banyak banget. Mulai dari nginep bareng lalu ngabisin makanan di kosan Lilid dan Ida (kami yakin Lilid dan Ida bahagia isi kulkasnya dikuras habis oleh kita), berenang yang isinya cuma makan disuapin Lilid lalu main gendong-gendongan di kolam renang atau sok-sokan jadi atlet renang indah atau tahan-tahanan napas paling lama, ngerjain Ida pas seminggu sebelum dia nikahan, dan masih banyak cerita suka kita yang gak jarang ngebuat kita ketawa sampe rahang mulut kram.

….dan juga duka

Continue reading

Sahabatan Itu (2)

Pondok Gede, 21 April 2015 yang dikenal juga sebagai Hari Bibi kita, Bi Tuti

Sahabatan itu.. kadang harus menerima perbedaan dengan lapang (selapang-lapangnya dada)

Kita sahabatan ber-5: saya, Niken, Lilid (Bibi / Tuti / ‘ih mirip Oneng Rieke Pitaloka yaaa’), Ida, dan Ade. Dan kita sifatnya beda-beda walaupun secara garis besar dapat dimasukan kedalam dua grup, yaitu grup kalem (Lilid – Ade) dan grup gak bisa diem + gak mau kalah (Niken – Ida – Saya). Jadi bisa kebayang ya kalau kita lagi karokean biasanya yang nyanyinya teriak-teriak gak ngikutin kaidah permusikan siapa dan siapa aja yang nyanyi dengan tenang sambil berusaha nyanyi dengan sebaik mungkin walaupun tiga orang lainnya teriak-teriak.

Sahabatan itu.. kadang dimulai dengan beda dunia

Jaman kuliah dulu di Nangor, saya termasuk anak rumahan alias cupu. Kata Niken sih gitu. Sialan. Sedangkan Lilid termasuk anak gahul yang temennya dimana-mana, tau banyak tempat seru, dan gak termasuk kaum kupu-kupu (kuliah – pulang kuliah – pulang).

Alkisah pas semester 3 dan saya masuk kelas penjurusan, saya sekelas sama Ade, Lilid, dan Ida. Saya sempet mikir, “kayaknya saya gak bisa akrab deh sama Lilid secara dia gahul. Apalah saya ini..” Tapi ternyata Lilid enak diajak ngobrol dan juga baik banget. Jadilah sejak itu kita sering sekelompok buat ngerjain tugas yang biasanya kita ngerjainnya di kosan Lilid karena paling banyak makanannya. Haha.

Sahabatan itu.. kadang ada aja yang jadi Fashion Police

Continue reading

Sahabatan Itu

Pondok Gede, 3 April 2015

Sahabatan itu… kadang dimulai dari hal ngeselin.
Kayak tahun 2006, hari pertama saya les bahasa Inggris di Bandung bareng Niken yang baru aja saya kenal. Dipinggir jalan Dago pas kita lagi ngobrol, tiba-tiba dia bilang dengan santainya, “Nya, kayaknya cewe Aceh tuh cantik-cantik deh..”
Saya: *kegirangan karena bakal dipuji*
Niken: …tapi kok lo gak ya. Hahahahaha.
Saya: ….
Andai ada delman lewat saya bakal jorokin Niken biar dilindes kuda.

Sahabatan itu… kadang bisa terjadi karena dia pacaran sama temen deket kamu.
Gak perlu dibahas, takut meninggalkan kenangan indah, pahit, dan penuh harapan bagi seseorang.

Sahabatan itu… kadang berarti merubah sahabat kamu jadi orang yang ngebuat kamu kesel.

Continue reading