Sahabatan Itu (2)

Pondok Gede, 21 April 2015 yang dikenal juga sebagai Hari Bibi kita, Bi Tuti

Sahabatan itu.. kadang harus menerima perbedaan dengan lapang (selapang-lapangnya dada)

Kita sahabatan ber-5: saya, Niken, Lilid (Bibi / Tuti / ‘ih mirip Oneng Rieke Pitaloka yaaa’), Ida, dan Ade. Dan kita sifatnya beda-beda walaupun secara garis besar dapat dimasukan kedalam dua grup, yaitu grup kalem (Lilid – Ade) dan grup gak bisa diem + gak mau kalah (Niken – Ida – Saya). Jadi bisa kebayang ya kalau kita lagi karokean biasanya yang nyanyinya teriak-teriak gak ngikutin kaidah permusikan siapa dan siapa aja yang nyanyi dengan tenang sambil berusaha nyanyi dengan sebaik mungkin walaupun tiga orang lainnya teriak-teriak.

Sahabatan itu.. kadang dimulai dengan beda dunia

Jaman kuliah dulu di Nangor, saya termasuk anak rumahan alias cupu. Kata Niken sih gitu. Sialan. Sedangkan Lilid termasuk anak gahul yang temennya dimana-mana, tau banyak tempat seru, dan gak termasuk kaum kupu-kupu (kuliah – pulang kuliah – pulang).

Alkisah pas semester 3 dan saya masuk kelas penjurusan, saya sekelas sama Ade, Lilid, dan Ida. Saya sempet mikir, “kayaknya saya gak bisa akrab deh sama Lilid secara dia gahul. Apalah saya ini..” Tapi ternyata Lilid enak diajak ngobrol dan juga baik banget. Jadilah sejak itu kita sering sekelompok buat ngerjain tugas yang biasanya kita ngerjainnya di kosan Lilid karena paling banyak makanannya. Haha.

Sahabatan itu.. kadang ada aja yang jadi Fashion Police

Continue reading

Sahabatan Itu

Pondok Gede, 3 April 2015

Sahabatan itu… kadang dimulai dari hal ngeselin.
Kayak tahun 2006, hari pertama saya les bahasa Inggris di Bandung bareng Niken yang baru aja saya kenal. Dipinggir jalan Dago pas kita lagi ngobrol, tiba-tiba dia bilang dengan santainya, “Nya, kayaknya cewe Aceh tuh cantik-cantik deh..”
Saya: *kegirangan karena bakal dipuji*
Niken: …tapi kok lo gak ya. Hahahahaha.
Saya: ….
Andai ada delman lewat saya bakal jorokin Niken biar dilindes kuda.

Sahabatan itu… kadang bisa terjadi karena dia pacaran sama temen deket kamu.
Gak perlu dibahas, takut meninggalkan kenangan indah, pahit, dan penuh harapan bagi seseorang.

Sahabatan itu… kadang berarti merubah sahabat kamu jadi orang yang ngebuat kamu kesel.

Continue reading

Sabtu bersama Bapak dan Seseorang yang..

1 April 2015, Bus jurusan Dukuh Atas – Kp. Rambutan

Saya memulai pagi ini dengan cara yang ‘rada salah’:
1. Di bus: baca ulang buku Sabtu bersama Bapak yang ngebuat saya berkaca-kaca,
2. Begitu sampai kantor: ngedengerin cerita tentang Ibu temen yang sekarang sedang berjuang melawan penyakitnya di RS yang kemudian kita berdoa bareng agar beliau cepet sembuh. Sang pembaca doa ngebaca doa sambil nangis, kita yang sedang menundukan kepala juga jadi ikut nangis.

What a gloomy morning.

Tapi alhamdulillah tadi siang Ibu temen saya sudah sadar dan bisa senyum lagi. Semoga kondisinya terus membaik. Aamiin.

Eniwey, tadi saya lanjut baca buku lagi di bus sampe akhirnya lampu bus dimatiin. Mungkin biar penumpang bisa bobo dengan nyenyak. Dan saya sadar satu hal: bahwa semakin saya mendewasa (saya rajin mengkonsumsi mawar dan ari-ari bayi jadi akan selalu muda) tipe saya semakin bergeser ke arah yang lebih realistis.

Jaman SMP saya naksir sama kakak kelas dengan alasan dia atletis, jago olah raga, belahan tengah poninya sempurna, rajin solat, dan dia punya banyak temen. Udah.

Jaman SMA saya sempet naksir anak taekwondo yang sering latihan didepan rumah simply karena dia terlihat rajin solat juga, taekwondonya bagus (I don’t know how to praise a taekwondo-ners), dan keliatan mencolok dibanding temen-temennya.

Jaman kuliah….

Continue reading

Minum Susu Enak di Jakarta Selatan

Pondok Gede, 22 Maret 2015

Saya adalah pencinta susu, terutama susu coklat. Pernah waktu itu saya diketawain habis-habisan sama temen saya karena ke kantor bawa susu 1 liter yang saya habisin sendiri dalam waktu 15 menit. Makanya hati saya bahagia tiada tara begitu nemu tempat makan enak yang menu utamanya adalah susu.

Nama tempat makannya adalah Papa Milk (Pah, kamu sekarang bisa memproduksi susu?) yang ada di dalam Foodlab daerah Mampang Jak-Sel. Tiga jam disana saya nyicipin:

Continue reading

Eurotrip Lagi (6): Antara Denmark dan Swedia

27 September 2013

Bus terminal Ingerslevsgade, Copenhagen, Denmark (14:35 CEST)

Jadi setelah terancam nyasar dan nyaris gak menemukan terminal bayangan bus Swebus, akhirnya saya dan Ki sekarang otw ke Swedia! Lalalala yeyeye.

Ki lagi streaming video Beyonce disamping saya dengan antengnya, sedangkan saya yang hapenya kasian amat udah butut dan casannya meledug pas di Bandara Pisa beberapa hari yang lalu cuma bisa numpang nonton di hape Ki dan nulis ini.

Eniwey, balik lagi ke tadi pagi di hostel. Saya dan Ki bangun jam 6 pagi. Setelah menunaikan solat Subuh agar perjalanannya lebih sakinah mawaddah warahmah, kita berusaha se-gak berisik mungkin beberes tas dan ngelipet seprei dan selimut. Jadi enaknya nginep di hostel backpacker tuh banyak. Ya kayak begini, kita disuruh mandiri. Mau tidur pakai seprei ya pasang sendiri seprei dan bed covernya. Nanti begitu mau check out, diberesin lagi dan dibalikin ke resepsionis. Dan juga biasanya sesama backpacker saling menghargai privacy orang. Kayak semalem, sebelum saya tidur cuma ada 5 orang di kamar yang harusnya berisi 12 orang. Tapi begitu tengah malem, saya kebangun karena ada orang bisik-bisik dan jalan jinjit, yang ternyata temen-temen sekamar kita baru dateng. Karena gak pingin kita kebangun, mereka masuk kamarnya pelan-pelan.

Continue reading

Semoga, Semoga

Bus 52 A jurusan Tanah Abang – Bekasi, 18 Feb 2015

Banyak semoga-semoga di awal tahun 2015 ini. Semoga Mama sehat banget lagi adalah semoga paling besar.

Mama didiagnosa kanker payudara tanggal 2 Januari kemarin. Saya inget banget, tanggal 31 Desember 2014 Nikmal (adik saya) maksa Mama untuk check up kesehatan karena Mama waktu itu batuknya gak sembuh-sembuh dan sering mengeluh sakit punggung. Tapi dasar emak-emak yah, giliran anak-anaknya bawel nyuruh buat cek ke dokter, jawabannya selalu: “ntar aja..” atau “ngapain ke dokter? Orang Mama sehat kok.” Tapi giliran anaknya batuk sekali aja, kita langsung diteror buat ke dokter.

Nah karena Mama cek pakai BPJS, jadilah harus ke puskesmas dulu. Dokter puskesmas bilang ada benjolan di payudara Mama dan minta biar segera ke RS. Jadilah tanggal 2 Januari kita bertiga ke RS Haji. Ayah waktu itu lagi umroh dan selfie didepan Ka’bah.

Tanggal 2 saya dan Mama langsung ke ahli bedah. Begitu dokternya selesai ngecek Mama, Mama langsung nanya, “bagaimana Dok?”

Pak dokter langsung menghela napas panjang, menundukkan kepala sedikit sambil benerin kacamata, “bagaimana ya Bu. Saya susah bilangnya.”

Continue reading

Akhirnya jadi Pasien BPJS

Otw keluar kota, Bekasi -> Jakarta; 10 Januari 2015

Dari awal BPJS muncul, saya sering denger kabar tentang gimana ruwetnya ngurusin administrasi kalo harus berobat pakai BPJS. Lalu akhirnya datanglah saatnya dimana BPJS diwajibkan untuk semua karyawan di Indonesia.

Haish!

Untungnya di kantor saya asuransinya masih bisa pake asuransi yang biasa tapi bisa juga pakai BPJS. Tapi gak di kantor Ayah yang udah full pakai BPJS.

Rabu di akhir Desember 2014 Mama harus cek kesehatan pakai BPJS Ayah dan prosedur pengecekannya harus dimulai dari puskesmas setempat.

Rabu = cek di puskesmas, dirujuk ke RS Haji
Kamis = libur tahun baru
Jumat = dirujuk RS Haji ke Dharmais tapi ditolak, akhirnya ke RSCM
Sabtu = Maulid Nabi
Senin = dimulailah gimana hebohnya menjadi pasien BPJS.

Continue reading

Hai Kamu

Pondok Gede, 3 Januari 2015

Hai Kamu, 2015, kita kenalan yuk. Nama saya Isyana, kata Mama sih saya cakep.

Eniweeeey, sebelum kita melangkah bersama lebih jauh, seperti ini kira-kira gambaran besar mengenai saya ketika masih bareng 2014:

1. Kesehatan
Alhamdulillah selalu sehat bahkan kadang mirip bayi sehat karena selama kerja kok ya ini berat badan makin bertambah.

2. Keuangan
Alhamdulillah masih bisa nabung dan bantu-bantu sana-sini sedikit. Dan memang tantangan yang cukup besar di tahun 2014 adalah melepaskan adiksi untuk belanja online. Bahkan hari-hari terasa sedikit hampa kalau gak ada kotak coklat hasil belanja yang sampe ke kantor. Tapi nabung memang tetap nomor satu (kata Mama yang selalu melototin saya setiap bawa belanjaan ke rumah). Nah bagi saya yang emang rada-rada susah ngerem belanja, inilah cara nabung yang udah saya lakuin sejak awal punya duit sendiri:

1. punya 2 bank account; yang 1 adalah bank account untuk nerima gaji dan nyimpen uang sehari-hari dan yang ke 2 adalah bank account khusus tabungan yang (seharusnya sebisa mungkin) jangan disentuh.
2. jadi habis duit gaji masuk ke bank account 1, langsung saya pindahin beberapa ke bank account satu lagi setelah dikurangin zakat penghasilan, uang untuk di rumah, dan prediksi uang jajan selama sebulan kemudian.

Hasilnya ya lumayanlah. Ada masa-masa dimana saya terpaksa minjem duit tabungan karena uang jajannya kurang (baca = kebanyakan pengeluaran) haha. Tapi karena saya udah berkomitmen buat nabung, biasanya saya ganti lagi pas gajian di bulan depan.

3. Pekerjaan
Jadi ceritanya saya punya tim yang terdiri dari cukup banyak orang yang unik-unik. Yang kadang mereka ngegemesin sampai pingin saya jewer tapi lebih sering buat saya bangga. Nah karena kebanyakan mereka ada diluar kota, kita lebih sering berkomunikasi via telepon dan gak jarang tiap ada telepon dari mereka saya jadi deg-degan.

*telepon 1*
Saya: halo?
Tim 1: Bu? Bu, kita di kantor polisi ini karena tadi kena tipu.
Saya: ….

*telepon 2*
Saya: Yes, Mas?
Tim 2: Bu, kita mogok mobilnya di jembatan layang. Gimana ya?
Saya: ….. Continue reading

How would you portray yourself in 5 years?

Pondok Gede, 14 Desember 2014

These questions hit me when I was struggling to dry the laundry at the balcony;
What have I done with my life?
Do I have a definite plan for my future?
And how would I portray myself in 5 years?

How, Nyanya?

I was just squeezing the wet clothes then answered shockingly to myself, “I don’t know.”

Saya bukannya gak punya sama sekali bayangan apa yang saya mau terjadi di kehidupan saya di 5 tahun mendatang. Secara garis besar saya sudah berkeluarga, menjadi istri yang baik dari suami yang baik dan menjadi ibu yang baik dari anak (-anak) yang baik. I’m going to have the finest family. Bahkan dari bayangan saya yang paling liar saya bisa melihat saya sekeluarga yang sedang piknik kecil-kecilan di taman di Eropa. Iya, saya memang belum move on dari Eropa hahaha. But being a wife and a mother in Europe for 2-3 years with fun housework list to do, do grocery things with kids walking with me, doing run & catch with them while breathing fresh air, and busy trying to cook Indonesian foods for the husband and kids, are the deepest wishes I want to accomplish.

Tapi selebihnya saya belum punya bayangan apa yang akan saya sudah capai di bertahun-tahun mendatang tersebut. Continue reading

Jatuh Cinta

Pondok Gede, 8 Desember 2014

Kadang ada masanya ketika saya merasa semua yang saya lakukan salah, semua hal disekitar saya bahkan berkomplot untuk ikut menyudutkan saya ke sisi paling gelap, dan akhirnya saya merasa sendiri.

Tapi terkadang dari kesendirian tersebut saya menemukan banyak hal yang membuat saya tersenyum dan jatuh cinta.

Seperti sepasang suami istri yang menepi di jalan raya didepan Menara Jamsostek untuk menggunakan jas hujan. Sang suami membantu sang istri menyeletingkan jaket hujan dengan perlahan dan sang istri melihat sekitar dengan santainya seperti hal tersebut memang sudah sering dilakukan suaminya.

Atau seperti ketika saya melihat adik saya, Nikmal, sibuk bolak-balik mengangkat pot dari toko ke dalam rumah. Saya yang seharusnya bertugas membawakan pot tersebut dari teras ke ruang keluarga hanya bingung melihat adik saya bergerak sendiri sampai dia bilang, “kasian Kakak kalo yang bawain, berat soalnya.” Continue reading