Dijodohin

Pondok Gede (iya saya tinggal di Bekasi, yang katanya letaknya ada diantara Matahari dan Bumi), 19 Oktober 2014

Jumat minggu lalu saya reunian dengan teman saya yang udah gak ketemu 6 tahun. Sebut aja namanya T. Nah kita ketemuan ber-3; saya, Niken, dan T. Biasalah ya yang namanya reuni, kita update masing-masing kabar kita dan kabar temen-temen kita. Dan si T ketawa rada miris begitu ngabsen temen-temen dan saya jawab dengan datar, “..si A udah nikah itu. Oh B juga, anaknya malah hampir 2. Oh, kalau si C sih lagi hamil. D? Anaknya udah 2, dan udah gede-gede pula hahaha!”

T: Ini mereka nikahnya pada cepet-cepet ya?
Saya: Beberapa ada yang nikah pas sidang tapi yang lainnya normal sih. Maksudnya lulus dulu, kerja sebentar terus nikah deh.
T: bisa gak Nya gak menekankan kalau kita aja yang memang belum nikah?
Saya: That’s the fact, T hahahaha.

Lalu lanjutlah kita kita ngobrol-ngobrol dan T mulai promosiin sodaranya ke Niken. Btw T itu cowo yah. Niken cuma ketawa dan bilang, “ya boleh lah kalau kenalan-kenalan aja..” Dan setelah si T ngelakuin apa yang harus dilakuin sebagai Mak Comblang semi profesional, giliran saya yang kena, “Nya, kamu mau gak aku kenalin?”

Saya: Hahaha sama siapa deh?
T: temen gw nih ya udah mapan banget deh. VP (Vice President) bank syariah gitu, ganteng, sayang keluarga, udah Phd, dan sama kayak lo suka banget Eropa.

Bentar.. kok udah VP aja nih. Curiga..

Saya: umurnya berapa memang?
T: yaaaah, late 30 lah. Tapi masih approachable kok. Dia orangnya asik. Kamu kalo sama dia tinggal santai-santai aja jadi nyonya. Orang dia tajir banget dan sukes. Mau yah?

Oke, ngomongin tentang jodoh-jodohin, ini bukan pertama kalinya saya dijodohin. Mungkin udah kesekian kalinya. Pernah sama sahabat saya sendiri, pernah juga sama temennya Ayah, Mamanya sahabat, sampe pernah juga sama temen kantor. Gimana hasilnya?
Biasanya gagal. Karena saya kabur hahaha.
I’m not a fan of the matchmaker thingies soalnya.

Pernah dulu banget pas saya masih di Unpad si Ida ngenalin saya sama temen SMAnya dengan pertimbangan orang ini kerjaannya udah bagus dan memang baik. Oke, karena Ida sahabat saya dan kalau saya nolak saya bisa dilarang makan cemilan di kulkas kosannya dia, saya kenalan sama orang ini. Orangnya seru sih. Tapi ujung-ujungnya saya menghilang karena takut. Ya bagaimana, si orang ini udah mulai mengkode-kode untuk ngajak nikah tapi saya waktu itu masih semester 6. Atuh Mas, yang sabar. Dan memang kemudian tahun depannya dia nikah dan sekarang anaknya sudah besar.

Pernah juga saya dikenalin sama anaknya temennya temennya Ayah. Jadi saya disuruh dateng ke kantornya si Tante (temen Ayah) ini dengan modus diajak makan siang tapi ternyata disana ada cowo yang mau dikenalin.
Saya merasa dijebak, Kakaaa.
Dan setelah saya dan cowo ini ngobrol yang ternyata dia cukup seru, akhirnya sudah jam 1 siang waktunya balik ke kantor. Pas saya sedang rapi-rapiin barang bawaan, si Tante nanya, “kalian udah tukeran nomor telepon atau BBM?”

Saya dan si cowo geleng. Lalu si Tante langsung ceramah panjang lebar yang intinya demi menjaga silaturahmi sesama orang Aceh, haruslah dilancarkan komunikasinya. Apalagi kita kan angkatan muda, jangan sampe pemuda dan pemudi Aceh tidak saling mengenal. Habis si Tante selesai ceramah dan melototin kita berdua, saya langsung ngeluarin hape, si cowo langsung ngerogoh-rogoh tasnya yang saya asumsikan sedang cari hapenya. Beberapa detik kemudian si cowo malah ngeluarin dompetnya. Eh, kok dompet?
Dan sejurus kemudian dia ngeluarin kartu nama.
Eaaaa!
Ini kok jadi kayak habis meeting sama agency hahaha. Yaudah saya terima aja kartu namanya dan bilang ke dia kalau saya lagi gak bawa kartu nama.

Singkat cerita, setelah beberapa minggu, akhirnya saya kenalin si cowo ini dengan sahabat saya karena saya ngerasa mereka punya karakter yang sama. Hahaha. Dan mereka akhirnya jadi deket walaupun sekarang gantung juga ujungya.

Nah, selain dijodohin, saya beberapa kali juga jadi Mak Comblang. Ada yang akhirnya jadi tapi cuma 3 bulan. Ada juga yang jadi 6 tahun eh putus *lirik Niken*

Balik lagi ke temen saya si T yang 2 hari yang lalu ngechat saya buat promoin kembali temennya yang VP itu, “Nya, kita ketemuan yah Sabtu depan sama si VP ini? Oke loh.. kurang apa lagi coba udah VP gitu.”

Yang kemudian saya jawab, “hahaha. Gw gak apa-apa loh gak sama cowo yang sekarang posisinya udah VP, T. Kalo dia belum nikah sama gw aja udah jadi VP, gw gak ada kontribusinya dong buat hidupnya dia. Kan gw maunya dia jadi VP atau apapun itu karena gw support sebagai istri gitu.”

T: hahaha. Masya Allah sekali ya Nyanya ini. Jadi mau gak?
Saya: gak deh, T. Hehe. Makasih ya.

Intinya yah saya sampe sekarang masih lebih mending jadi Mak Comblang dibanding jadi target yang dijodohin. Lagian rate kegagalan saya dicomblangin itu kayak 9:1. 9-nya saya kabur, 1-nya berakhir dengan tragis. Hahaha. Untuk sekarang kayaknya lebih baik hati saya saja yang memilih (ceilah), Allah yang memutuskan :)

Hidup Bekasi!

Source: tumblr.com

Source: tumblr.com

Source: tumblr.com

Source: tumblr.com

Mama (gak) Minta Pulsa

Pondok Gede, 24 Februari 2014

Sebelum saya balik ke Indonesia, saya ngeri mikirin gimana akan banyak orang yang nyinggung tentang anu dan anu. Dan bener aja, gak cuman orang tua, tapi sampe tetangga, bahkan supir kantor pun ikutan nyeramahin saya tentang “thing which must not be named”. Tapi yang paling kerasa hebohnya ya Mama saya yang memang dasarnya udah drama.

Pernah waktu itu saya baru aja seminggu sampe di Indonesia dan lagi nonton tv. Muncullah iklan yang di skenarionya ada sekeluarga bahagia tapi mendadak sang Bapak jadi lemas dan sakit. Ternyata itu iklan asuransi yang taglinenya, “penyakit bisa muncul karena beban pikiran Anda.”

Habis nonton iklan, saya samperinlah Mama yang lagi ada di dapur.
Saya: Mam, tuh kata iklan, penyakit tuh muncul karena beban pikiran.
Mama: *dengan ekspresi super drama* yaiyalah, Nya..
Saya: hah?
Mama: ….beban pikiran Mama bakal hilang pas Nyanya nikah… *sambil megang dada dramatis*
Saya: ………….

Setelah Mama dengan heboh nanya terus tentang calon dan segala macam turunannya, ikutan Ayah yang juga gak kalah drama. Dan akhirnya semakin kesini, karena jadinya saya semakin pusing dengernya, setiap Ayah saya berdehem dan memulai ceramah tentang anu, saya langsung ngeloyor pergi sambil bilang, “baiklah sampai jumpa semuanya, Nyanya mau masuk kamar. Assalammualaikum!”
Haha.

Dan ternyata topik anu bukan cuman ngehits di rumah saya, tapi juga di rumah temen-temen saya. Salah ngomong sedikit aja, misalkan gak sengaja ngomong tentang cowo atau kondangan, akan berujung ke ceramah yang tiada akhir tentang anu, “ke kondangan orang terus. Kapan buat kondangan sendiri?”
Ebuset.

Kemarin saya, Tity, dan Ibunya pergi ke Mayestik dan Pasar Baru untuk cari bahan tambahan untuk seragam nikahan Dhira, sahabat kita lainnya. Selama di perjalanan Tity ngelirik saya dengan tatapan awas-lo-jangan-sampe-buat-nyokap-gw-ceramah-panjang-lebar-tentang-anu. Tapi toh akhirnya entah kenapa kebahas juga dan ujung-ujungnya sang Tante mendoakan kita hal-hal baik agar segera terijabah.

Malemnya pas kita lagi sibuk-sibuknya makan ayam, sang Tante berdehem,
“Isyana, Ti, coba diinget ya, nanti ketika udah nikah jangan sampe pisah sama suami. Kalau suaminya kerja di Kalimantan atau Sulawesi atau malah Papua, pokoknya yang jauh dari Jakarta, ikut aja. Jangan malah kepikiran kerjaan kalian disini. Jangan mentang-mentang ni Tity Isyana karena kuliahnya udah bagus malah lebih milih kerjaan daripada ikut suami. Karena inti dari menikah adalah hidup susah senang bareng-bareng. Inget ya.”
Saya dan Tity: *ngangguk-ngangguk takzim*
Tante: Dan inget satu lagi nih pesen Tante, jangan mau jadi orang kedua. Karena walaupun misalkan pada akhirnya kita jadi orang pertama, toh gak ada jaminan kalau dia akan ngeduain kita sama perempuan lain kan. Karma itu ada.
Saya dan Tity: *mainin tulang ayam sambil ngeliatin Tante dengan serius*

Pada akhirnya, fenomena Mama minta pulsa memang jauuuuh lebih gak nyeremin dibanding Mama minta mantu. Tapi ada banyak hal lain yang harus dipikirin dan disiapin sebelum akhirnya kita menuju dan sedang menjalani anu, toh? Dan semoga aja saya, Tity, dan sahabat-sahabat saya yang lain nantinya gak cuma sukses ngasih Mama mantu tapi juga bisa jadi pasangan yang baik bagi masing-masing pasangan hidupnya.

Yuk mari aamiin massal ūüėÄ

Dibawah Salju

‚ÄúKita akan ketemu lagi dibawah salju nanti, tenang aja..‚ÄĚ ucapmu sambil menepuk pelan kepalaku dua kali.

Aku mendongakan kepala karena kamu jauh lebih tinggi dari aku. Dan kamu selalu begitu sejak dulu, ‚Äúkenapa harus salju gitu? Kenapa gak ketemuan di mall aja, kan banyak juga di Jakarta. Atau di Dufan kek, biar sekalian main bareng.‚ÄĚ

Kamu ketawa lalu menyentuh keningku perlahan dengan telunjukmu, ‚Äúkan keren aja dibawah salju. Bukannya kamu pingin sekolah di Eropa nanti?‚ÄĚ

Aku tersenyum sedih kemudian mengangguk.

Itu adalah terakhir kalinya aku melihat kamu, merasakan tepukan-tepukan lembut yang sebenarnya maksudnya mengejek tapi aku selalu suka, dan mendengar ejekan mengesalkan kamu. Aku melihat punggung kamu menjauh saat itu dengan berabagai macam kalimat di otak yang ingin aku teriakan kepadamu tapi selalu tertahan dilidah.

Mendadak kamu berbalik arah dan berteriak sambil melambai, ‚ÄúInget, dibawah salju!‚ÄĚ

‚ÄúIya, dibawah salju. Nanti..‚ÄĚ aku menghela napas lalu pulang.

………………………………………………………………………………………

‚ÄúDilaaa! Bangun! Lo ada janji sama profesor bukannya?‚ÄĚ

‚ÄúHah?‚ÄĚ aku langung menjauhkan hadphone dari kupingku, ‚Äúiya iya, janjian jam 8. Makasih udah dibangunin ya.‚ÄĚ

‚ÄúBangun! Sekarang! Now!‚ÄĚ Tata, sahabatku, masih teriak-teriak di handphone. Aneh kenapa dia punya semangat yang sebegitunya padahal sekarang masih jam 6 pagi. Subuh juga masih 30 menit lagi padahal.

‚ÄúIyaaaa! Dadah. Ketemu di Centrum ya nanti.‚ÄĚ aku mematikan handphone dan mulai melakukan rutinitas pengecekan berita di sosial media Twitter dan Facebook. Oh oke, Vicky entah siapa berhasil mengarang kosakata baru yang njelimetnya ngalahin bahasa Belanda. Semua kata kenapa jadi ada imbuhan ‘-sisasi’ nya begini. Dan ada berita lagi tentang mantan tunangannya Vicky yang ternyata baru sehari tunangan langsung putus. Putri Gotik namanya. Kenapa juga harus Gotik? Dia dandanannya Gotik kali ya.

Aku menscroll ke berita selanjutnya yang masih membahas Mbak Gotik tapi kali ini dengan kepanjangannya, Gotik = Goyang Itik. Eyalah, opo lagi ini?

Scroll, scroll, scroll. Berita kecelakaan, pembunuhan, korupsi, artis lebay. Indonesia, gak ada berita yang okean dikit apa?

Scroll.

Berita tentang pembukaan beasiswa ke Belanda.

Ah, Belanda.

Sudah 8 bulan aku disini sejak aku mendapatkan beasiswa dari salah satu organisasi international yang memang terkenal suka membagi-bagikan beasiswa bagi mahasiswa dari Asia dan negara-negara berkembang agar bisa melanjutkan pendidikan ke S2 di dua atau lebih negara. Tahun lalu aku di Italia. Italia Selatan tepatnya, yang kalau kamu mau iseng coba mengecek tempat kuliah aku, aku ada di bagian heels-nya si negara Italia yang bentuknya kayak sepatu boots itu. Lokasinya dekat dengan benua Afrika, itulah kenapa ketika winter suhu disana tidak sedingin bagian Eropa lainnya. Tapi tetap aja kita pernah merasakan suhu minus. Dan jangan tanya bagaimana summer kami. 40 derajat lebih tanpa angin. Aku ulangin, tanpa angin! Keringat bercucuran sepanjang hari. Tidur selalu hanya bisa 3 jam karena sisanya aku kepanasan. Tapi bagian yang paling menyenangkan adalah akhirnya berat badanku turun karena aku jadi malas makan. Karena untuk makan aku harus mengunyah, dan ketika mengunyah berarti aku akan keringatan. Hasilnya aku kurusan. Hihi.

Tapi hari ini adalah pertengahan bulan Januari, yang berarti winter. Winter di Belanda gak usah ditanyalah ya bagaimana dinginnya, karena ketika summer saja suhunya sering dibawah 10 derajat. Aku sejak dulu selalu lupa untuk membeli long john, dalaman khusus penahan dingin, jadilah aku membarikade diriku sendiri dengan berlapis-lapis baju, celana, dan kaos kaki. Hasilnya ketika aku mengaca, aku semakin mirip boneka salju yang putih dan bulat dari atas kebawah. Hah.

Aku keluar apartemen dan segera menuju lapangan parkir sepeda. Sepedaku berwarna coklat, besar, tua, dan jelek karena harganya murah. Lagian kayaknya aku juga jarang melihat sepeda bagus di Belanda, rata-rata tua dan besar. Persis kayak sepeda kakek aku di Aceh.

Aku tinggal di Leiden, salah satu kota kecil dekat Amsterdam. Kota yang cantik yang bisa aku jelajahi dengan si Coklat.

Aku menggenjot Coklat dengan berhati-hati karena jalanan masih sangat licin. Beberapa kali salju turun selama beberapa hari disini, kemudian berhenti, lalu turun lagi.

Ah, salju.. Seharusnya aku bisa ketemu kamu disini ya, Dam. Kan katanya kita akan ketemu dibawah salju. Tapi akunya ada di Belanda, kamunya malah kuliah di Jepang. Gimana cara ketemunya kalau begini.

Aku mendengus kesal dan yang keluar adalah uap putih hangat dari mulutku. Musim dingin yang indah. Semua terlihat gloomy, bukan hanya karena aku yang mendadak sebal dengan Adam, tapi juga warna langit Leiden yang abu-abu, dan orang-orang yang menggenjot sepedanya hati-hati sama seperti aku yang kebanyakan mengenakan mantel berwarna gelap. Abu-abu dan sendu.
Aku suka musim dingin, aku suka salju, dan aku ingin melihat salju bersama kamu.

Pertemuan dengan Bapak Profesor untuk membahas tesisku berlangsung selama 1 jam, cukup untuk membuat jilbabku rada miring karena seringnya aku garuk-garuk saking bingungnya. Sang Profesor menunjuk-nunjuk file tesisku di laptopnya sambil memberitahukan dengan cepat mana saja yang harus ditambahkan dan digali lagi lebih dalam. Aku mengangguk sambil membuat catatan acak-acakan.

‚ÄúAre you okay?‚ÄĚ Pak Prof mengambil minumnya.

‚ÄúYes, I am..‚ÄĚ jawabku sambil nyengir pasrah.

‚ÄúIt’s good, then. You can submit your revision by next week.‚ÄĚ

Oke deh Pak Prof. Ini revisi kok ya banyak banget kayak episode Cinta Fitri yang gak ada abisnya.

Aku mengambil handphone di dalam tas dan membaca chat singkat dari Tata, ‚ÄúDila dimana? Gw udah di centrum ya. Buruan sebelum gw mati beku.‚ÄĚ

Tata itu sahabatku sejak S1 di Bandung kemarin. Perempuan ini sudah benar-benar tahu apapun mengenai seorang Dila. Bahkan kadang kita gak harus cerita untuk tahu apa yang akan diceritakan salah satu diantara kita. Serem sih, tapi keren juga. Mungkin itu yang namanya telepati.

Aku memarkir si Coklat didepan toko kebab langganan.

‚ÄúGoedemorgen, your friend is waiting for you,‚ÄĚ sapa Bapak Kebab sambil mengelap gelas.

‚ÄúHi, Ali, haha. Thanks.‚ÄĚ

‚ÄúKamu lama. Hih!‚ÄĚ Tata memasang tampang sok kesal.

‚ÄúHahaha. Kan kalo winter naik sepedanya harus alon-alon asal kelakon. Lo udah pesen belom?‚ÄĚ sahutku¬†sambil jelalatan melihat menu kebab yang ditempel di dinding Kebab Baba ini, ‚Äúapa berdua aja kebabnya?‚ÄĚ

‚ÄúYuk, gw juga gak laper-laper banget sih..‚ÄĚ Tata berjalan menuju Ali untuk memberitahukan pesanan kami.

‚ÄúKayaknya hari ini salju lagi deh..‚ÄĚ ucapku ke Tata sambil melihat keluar jendela restoran.

‚ÄúCiye yang setiap salju ingetnya Adam hahaha!‚ÄĚ

‚ÄúPret!‚ÄĚ Aku memonyongkan mulutku sebal.

‚ÄúKenapa coba namanya Adam? Kan gw jadi inget suaminya Inul, Adam yang kumisan lebat itu. Hahaha.‚ÄĚ

‚ÄúHahahaha! Sialan! Dia besok balik ke Indonesia katanya.‚ÄĚ

‚ÄúOhya, terus?‚ÄĚ

‚ÄúBalik kerja di perusahaan yang kemarin kayaknya..‚ÄĚ

‚ÄúTerus kalian masih aja temanan gitu gak jadian-jadian?‚ÄĚ sindir Tata.

‚ÄúYah.. temenan kan seru..‚ÄĚ

‚ÄúEh Dil, sesungguhnya digantungin tuh rasanya lebih pahit daripada diputusin.‚ÄĚ ujar Tata dengan muka meyakinkan.

‚ÄúAu ah! Hore kebabnya dateng.. Bismillah.‚ÄĚ Kebab yang asapnya menguar-nguar karena baru saja selesai dimasak dan tebal karena banyaknya cincangan daging diletakkan Ali di meja kami. Lengkap dengan dua garpu dan pisau plastik.

Betul saja, ketika kita keluar dari toko kebab, salju pun turun. Butiran putih yang menurutku sangat indah, apalagi kalau aku menengadahkan kepalaku dan melihat mereka turun dengan kompak. Cantik. Tata-pun akhirnya menyeretku ke cafe terdekat untuk meminum teh sambil menikmati turunnya butiran-butiran putih itu.

‚ÄúIni kok lagunya…‚ÄĚ

‚ÄúGalau…‚ÄĚ lanjutku.

‚ÄúDan kenapa di suasana yang romantis kayak gini gw malah minum teh bareng lo. Pathetic banget kita.‚ÄĚ

Aku tertawa lalu memainkan cangkir teh yang masih sangat hangat,¬†“… so close, so close.. and still so far..‚ÄĚ gumamku mengikuti lagu Jon McLaughlin yang diputar di kafe.

………………………………………………………………………………………

‚ÄúDil, kok bengong.‚ÄĚ senggol Adam.

‚ÄúHah? Maaf maaf, tadi aku tiba-tiba inget pas aku masih di Belanda 9 bulanan yang lalu, terus ngeliat salju bareng Tata. Kangen salju deh, Dam.‚ÄĚ

Adam nyengir melihat aku dan mukaku mendadak terasa panas, ‚Äúyeh malah nyengir-nyengir. Siapa coba yang bilang dengan sok romantisnya, ‘nanti kita ketemu dibawah salju ya..’‚ÄĚ aku membulatkan suara meniru Adam.

‚ÄúHahahaha! Kamunya malah ke Belanda sih. Sekalinya sekolah kok jauhnya langsung jauh banget.‚ÄĚ

‚Äú…ujung-ujungnya pas akhirnya kita¬†ketemu¬†lagi¬†di¬†mall-mall juga..‚ÄĚ lanjutku masih setengah mengomel untuk menutupi rasa salting.

‚Äútapi senengkan ketemu aku lagi..‚ÄĚ goda Adam.

‚ÄúMeh!‚ÄĚ jawabku sambil memutar mata sok sebal.

‚ÄúHahahaha! Kalau ketemu mie ayam seneng gak?‚ÄĚ

‚ÄúPake bakso yah, Dam, sama pangsit.‚ÄĚ

‚ÄúBang, tolong mie ayam lengkap dua ya..‚ÄĚ ucap Adam ke Abang mie pangsit.

Disinilah kita berdua sekarang, di meja kayu yang ditutup dengan taplak plastik seadanya dan duduk berhadapan di atas bangku plastik ala penjual-penjual pinggir jalan. Ini bukan di Belanda, tapi didepan Monas. Panas dan pastinya gak ada salju. Tapi entah kenapa perasaan romantis, nyaman, dan bahagia ketika aku melihat salju aku rasakan lagi sekarang. Bahkan ditambah perasaan hangat. Dibawah terik matahari Jakarta ini aku merasa senang.

‚ÄúDil, nanti ya kita sama-sama ngeliat salju..‚ÄĚ colek Adam.

‚ÄúTapi kali ini harus barengan..‚ÄĚ

‚ÄúIya.. in-sha Allah barengan..‚ÄĚ Adam tersenyum lagi dan aku meleleh didepannya.

CIMG3433

Aku padamu, Bang..

Rende, 7 September 2013
23:03 CEST

Chatting tadi sore.
Saya: Kaaaaak, gw jatuh cinta!
Kak Ria: Hah? Serius Nya? Sama siapa???
Saya: Ada nih temen jaman dulu.
Kak Ria: Dari kapan??
Saya: Tadi pagi.
Kak Ria: yaelah.

Jadi kalau saya mendadak heboh dan semangat bilang lagi ‚Äėjatuh cinta‚Äô sama seseorang, kemungkinannya cuman satu: cuman tertarik begitu-begitu aja biar hati seneng. Hahaha.

Saya punya banyak sahabat perempuan dan beberapa sahabat pria. Nah untuk urusan tertarik ‘begitu-begitu aja’, biasanya saya suka heboh ke sahabat-sahabat yang perempuan. Sedangkan kalo udah mulai serius, mentok, dan butuh pendapat cowo, baru saya nanya-nanya ke sahabat-sahabat pria saya yang biasanya akan menjawab dengan intro, ‚Äúmmmm.. gini ya Nya, menurut gw…‚ÄĚ dengan tampang bijaksana.

Nah saya punya 4 sahabat perempuan yang selalu saya hebohin kalo saya lagi naksir-naksir lucu dengan siapa aja. Siapa aja itu berarti bisa termasuk artis atau orang yang sama sekali gak saya kenal tapi menurut saya ganteng. Dan dari ke-empat orang ini, biasanya mereka kasih advice yang beda-beda dan ngebuat saya suka ketawa sendiri.

Niken: Dia yang paling sering masuk blog saya karena memang intensitas saya ngobrol sama dia udah kayak pasangan LDR, sering banget. Nah, Niken ini orangnya cuek. Dia adalah orang yang ngebiarin saya ngelakuin apapun yang saya pengen. Saya suka sama preman, misalkan, sok atuh gak apa-apa. Saya suka sama bos, sok boleh. Saya suka sama pacar orang, ‚Äúyah, dipikir-pikir dulu Nya..‚ÄĚ Hahaha. Intinya di awal saya suka sama orang biasanya dia ngebebasin saya tapi sambil ngasih warning, ‚Äújangan sampe salah lagi..‚ÄĚ atau, ‚Äúcoba dikenal dulu orangnya..‚ÄĚ

Ida: Ini satu-satunya sahabat saya yang udah punya anak. Mungkin karena memang udah jadi ibu-ibu dan tau kalau kebutuhan pokok di Indonesia harganya naik terus, Ida jadi lebih concern sama kerjaan si orang yang saya taksir, baru kemudian tingkat kepinterannya. ‚ÄúDia kerja dimana, Nyai? Kuliahnya dimana dulu? Harus sama yang pinter, Nyai, biar anak lo pinter-pinter..‚ÄĚ

Lilid: Nah Lilid ini udah nelen pait-manisnya kehidupan percintaan. Hahaha. Jadi dia tau bagaimana harusnya seorang cewe bersikap, yaitu harus kalem, jangan centil dan pecicilan. Pokoknya harus jaga harga diri. Prinsipnya Lilid, ‚Äúkalo baru kenal ya jual mahal dikit, Nyai. Nanti kalo udah deket baru jual murah..‚ÄĚ

Ade: Ade ini mikirnya super logis. Dan biasanya pas saya cerita heboh girang kalo lagi suka-suka lucu sama cowo, tanggepan dia cuman, ‚ÄúHmmm.. anak mana? Kerja dimana? Namanya siapa? Coba liat fotonya..‚ÄĚ Tapi begitu saya butuh banget pendapat dia, Ade akan memberikan jawaban yang ngebuat saya ngangguk-ngangguk serius. Makanya dia selalu jadi orang yang Niken suruh tanya kalo kita berdua mentok dengan masalah saya.

Nah tadi sore saya ngobrol sama mereka di grup chatting. Dateng-dateng langsung heboh, ‚ÄúAku jatuh cintaaaa..‚ÄĚ
Lilid: sama siapa Nyai?
Saya: si bla bla bla, Lid.. itu temen sekolah lo dulu bukan?
Lilid: siapa nama panggilannya?
Saya: (sebut saja dia) Mawar.
Lilid: oh Mawar. Iya, iya tau, tapi gak kenal-kenal banget. Coba mana fotonya pingin liat dia seganteng apa sekarang.
*kirim foto*
Saya: lucu yah yah yah
Lilid: iya.. udah pdkt belum?
Saya: baru juga ujug-ujug kepoin dia pagi ini gara-gara dia keluar di newsfeed. Gimana cara ngobrolnya sama dia ya?
Lilid: udah punya pacar belom dia?
Saya: belom lah. Aku udah kepoin dong.
Lilid: sapa aja, trus basa-basi.. kan kalian emang kenal. Jangan ganjen-ganjen ya..
Saya: okeh, doakan saya.
*padahal sampe sekarang juga gak niat ngapa-ngapain dia*
Ida: Oh Mawar kamu bunga dipinggir jalan.. Nanti lo dangdutan sama dia Nyai. Dia kerja dimana?
Saya: di perusahaan X
Ida: wah! Pepet terus Nyaiii!!! Masa depan cerah itu!
Saya: iyah doakan…..
Ida: pepeeet! Maju terus!!
Saya: ……biar berjodoh.
Lilid: dibilang jangan centil-centil
Ida: goda terus, Nyaiii
Lilid: jual mahal dulu.. jual murahnya nanti kalo udah beneran deket..
Saya: *ketawa ngakak* disuruh goda-godain itu Lid sama Ida..
Lilid: Hahaha
Saya: …gimana mau jual mahal.. startnya aja belum. Iki piyee..
Ida: agresif dikit gak apa-apa Nyai.. orang kayak dia biasanya suka malu-malu kucing
Saya: sumpah ya.. yang satu nyuruh jual mahal, yang satu nyuruh agresif.. aku bingung..
Lilid: hahahaha. Yang lo harus lakuin sekarang sapa dulu orangnya. Kalo lo gak ngobrol sama orangnya ya percuma..
Ade: yassalam, baru ditinggal sebentar udah ada 100 lebih unread message di grup ini.
Saya: Bang Mawaaaaar kya kyaa!

Dan habis itu saya teleponan sama Niken.
Saya: dan kutelah jatuh cinta, ku wanita dan engkau lelaki.. perasaan ku berkata I’m falling in loveeee..
Niken: udah nyanyinya?
Saya: *senyum mesem-mesem* udah
Niken: lo udah kepoin dia sampe mana?
Saya: semua
Niken: astaghfirullah Nyanya.. kepo banget
Saya: itu namanya mencari informasi ken.. kepo yang terintergrasi..
Niken: gak usah kepo-kepo banget. Nanti suka beneran siyah..
Saya: hahaha.. santai aja, ini sih biar seneng aja.. tapi calon potensial ini Ken.
Niken: hm..
Saya: lo seneng dong..
Niken: *muka datar* iya gw seneng Nya. Lo labil deh, tadi pagi cerita siapa, sekarang cerita siapa.
Saya: Hahaha. Mau sama Mawar aja..
Niken: hati-hati..
Saya: ih lo kan juga labil. Please deh
Niken: nah karena gw labil, lo harus bisa belajar dari kesalahan gw.
Saya: meh.

Ya begitulah.. saya dan Bang Mawar memang beneran cuman lucu-lucuan aja walaupun dia sebenernya memang oke secara fisik, cerdas banget, kerjaannya juga bagus, agamanya juga bagus, dan sayang orang tuanya. Dan saya sih amin banget kalo akhirnya berjodoh sama dia hahaha. Tapi disini yang kocak adalah komen sahabat-sahabat saya yang beda-beda yang ngebuat saya ketawa geli, bukannya ngebuat saya jadi semakin semangat sama si Bang Mawar.

Kalo kata sahabat saya disini: Iya, bagus orangnya.. didoain aja ya biar jodoh..
Iya, saya mau berdoa aja.. Minta sama Allah agar saya diberikan jodoh yang seperti itu. Semoga ‚Äėlevel‚Äô saya udah sesuai dengan calon yang saya rikues ke Allah..

Nb: Bang Mawar.. Aku padamu, Bang…

Saya, Ida (yang dicemongin), Ade, Niken, Lilid di Bachelorette Party Ida

25

Rabu, 22 Mei 2013.
Italia РSingapore (16.34 waktu Eropa)

Nyanya: temen kita udah punya 3 anak aja masa’..
Niken: sekarang tiap buka FB bukan jamannya lagi foto-foto nikahan Nya, tapi baby, dimana-mana baby..
Nyanya: iya.. si ini lahiran anak pertama lah, si itu lagi hamil anak kedualah..
Niken: tenang Nya, kita baru 25 tahun hahaha
Nyanya: untung kita kecepetan masuk sekolahnya ya. Seharusnya kita angkatan 2006 (kuliahnya)..
Niken: iya, masih aman..
Nyanya: tapi temennya Bonbon (temen kita yang angkatan 2006) udah pada nikah dan hamil juga tau, Ken..
Niken: yaudahlah, gak apa-apa, baru 25 kita.. hahaha
Gw: iya..
Niken:… ntar jangan-jangan 5 tahun lagi kita ngobrolin topik yang sama dan bilang..
Gw: … gak apa-apa, kita masih 30 tahun hahaha..
Niken: ahahahahaha
Nyanya: klo jodoh kita sahabatan lucu kali ya
Niken: kembaran?
Nyanya: sa-ha-bat-an. Gak mau gw punya suami kembaran sama suami lo, ntar lo pura-pura ketuker lagi suaminya. Hih.
Niken: ya gak apa-apa lah. Dia juga pasti mau sama gw
Nyanya: hii, pait pait!
Niken: hahaha. Lo udah nonton episode terakhir How I Met Your Mother?
Gw: udah dong
Niken: disitu Lily bilang ke Ted, ‚Äúlo jangan pindah ke Chicago, gw yakin kalau jodoh lo lagi jalan-jalan di New York atau lagi menuju New York sekarang..‚ÄĚ nah lo juga Nya.. Mungkin sekarang jodoh lo lagi jalan-jalan dan menuju lo..
Gw: di?
Niken: entah dimana..
Gw: di Budapest, Ken!
Niken: iya lagi jalan-jalan dia di Budapest
Gw: sama calon suami lo
Niken: lagi ngebir berdua mereka
Gw: jangan ngebir dong, harom.. lagi minum susu aja
Niken: hahahaha! Cupu abis! Jangan kebanyakan minum susu ntar mukanya kotak kayak lo
Gw: sial. Yaudah, mereka berdua lagi nongkrong sambil ngeteh
Niken: sambil ngopi aja biar kerenan, di starbucks. Intinya Nya, siapapun itu.. kita akan ketemu mereka; orang yang tepat di waktu yang tepat..
Gw: iya, di waktu yang tepat..

Ini adalah cuplikan obrolan video call gw dan Niken, sahabat gw yang nun jauh disana. Dan dari nyaris sejam kita ngobrol, setelah bermacam-macam topik kita obrolin tetap aja topik jodoh selalu ada.

Ketika kita membicarakan mengenai hal ini, bukan berarti kita memang sudah benar-benar siap menikah sekarang. Tapi tetap aja, faktor umur yang udah 25 tahun yang kata orang-orang sedang seru-serunya memasuki Quarter Life Crisis, teman-teman seangkatan yang sudah banyak menikah dan bahkan sudah punya anak, dan dorongan orang tua dan teman-teman untuk segera menikah membuat kita berdua dan teman-teman perempuan gw lainnya gak urung membicarakan dan sedikit galau mengenai hal ini.

Tapi benar kata Niken, kita tunggu aja orang yang tepat itu sampai waktu yang tepat datang. Dan semoga gw dan Niken dan para calon kita itu sedang berjalan ke titik yang sama sehingga kita bisa bertemu segera.

Tentang Menjadi Seorang Istri

Rende, 19 April 2013.
19:17 CEST

Hal pertama yang mau gw mau lurusin tentang postingan ini adalah, ini bukan kode ya, Sodara-sodara. Atau udah kebelet banget pingin nikah.
Gw nulis ini karena gw habis baca prolognya buku Habibie & Ainun dan langsung ngerasa pingin peluk Pak Habibie *loh*.

Jadi setelah nonton filmnya kemarin gw gak ngerasa sedih atau galau seperti temen-temen lain alamin, tapi senyum-senyum sendiri, karena gw suka banget sama sosok Pak Habibie yang jail tapi perhatian itu. Dan ketika tadi pagi-pagi buta gw iseng buka buku Habibie & Ainun, dan baca prolognya, gw langsung nanya ke diri sendiri, ‚Äúbisa gak ya, suatu saat nanti bisa jadi istri yang baik seperti Ibu Ainun atau Mama?‚ÄĚ

Jadi ini adalah surat untuk si calon suami dan diri sendiri, tentang bagaimana gw (berharap) untuk menjadi seorang istri yang baik suatu saat nanti.

Hai kamu calon suamiku yang entah masih ada dimana,
tadi aku iseng uji nyali baca buku Habibie & Ainun di pagi-pagi buta.
Kamu tau kan, klo dalam keadaan gak bisa tidur, semua hal menjadi galau. Nah ini lagi aku malah iseng buka buku yang menjadi sumber galau putra-putri (jomblo) Indonesia di tahun 2012-2013.
Dan disitulah aku membaca bagaimana Pak Habibie sangat kehilangan Ibu Ainun, dan bagaimana beliau merasa kalau Ibu Ainun bukan sekedar istri atau pelengkap tulang rusuknya, tapi telah menjadi bagian dari jiwanya sendiri,

‚Äú… antara saya dan Ainun, adalah dua raga tetapi dalam satu jiwa.‚ÄĚ

Dan kemudian dilanjutkan dengan beberapa kalimat yang membuat aku makin mikir dan meluk erat-erat bantal, kalau menjadi istri yang baik adalah bukan sekedar menjadi istri secara status atau fisik, tapi banyak hal lebih besar lagi dibaliknya.

Menjadi istri yang baik adalah sikap dimana ketika seorang perempuan bisa menerima dengan ikhlas apapun yang diberikan oleh suaminya, dalam keadaan susah atau senang.

Menjadi istri yang baik dibuktikan ketika kita tidak menjadi penuntut bagi suami, tapi ketika perempuan menjadi ‚Äėrumah‚Äô sang suami, tempat dia kembali, tempat dia merasa paling nyaman.

Menjadi istri yang baik tidak saja cukup dengan perkataan yang halus, tapi juga harus menjadi sosok yang tegar dan kuat, bahkan akan ada masa-masa dimana sang istri harus jauh lebih kuat dari sang suami.

Dan bila tiba saatnya ia sudah diberikan kesempatan menjadi seorang Ibu, perannya menjadi berkali lipat lebih menantang.

Dan aku disini gak punya bayangan bagaimana aku akan memperlakukanmu kelak.
Aku cuman bisa membuat rencana untuk menjadi seorang istri yang baik, yang akan berusaha menjadi orang yang paling memahami kamu bahkan ketika tidak ada lagi orang yang paham kamu.

Aku akan menjadi rumah bagi kamu, menjadi tempat kamu ingin sekali kembali setelah kamu seharian capai beraktivitas.

Aku sangat berharap (dan berjanji), secapai apapun aku nanti setelah pulang kerja (oiya, aku akan bekerja pastinya), aku gak akan menjuteki atau memasang tampang bete di depan kamu walaupun hari itu adalah hari yang sangat buruk. Aku hanya akan menceritakan uneg-unegku, dan aku harap kamu akan mendengarkan, mempuk-puk kepalaku, dan memelukku. Karena aku akan menganggap kamu adalah rumahku juga, sumber kenyamanan nomor satu bagiku.

Aku akan mengikuti kamu kemanapun kamu pergi. Bukan semacam stalker atau istri posesif ya, tapi kalau kamu ditugaskan jauh sampai waktu yang lama, aku (in-sha Allah) akan ikhlas melepaskan pekerjaan yang aku punya agar aku bisa menemani kamu kemanapun itu. Kamu juga mau kan ya ditemenin? Mau kaaaan? Awas kalo gak.

Dan aku akan menjadi istri yang kadang manja tapi kuat, yang jujur, yang gak akan membuat kamu jadi semacam ‚Äėsuami takut istri‚Äô, yang akan membantu kamu untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi. Aku pun berharap kamu akan memperlakukan aku seperti itu.

Suatu hari nanti, ketika kita sedang bertengkar dan saling kesal, aku harap kita tidak akan saling meninggalkan, tapi kita akan berdiskusi, saling mengakui dan memaafkan kesalahan masing-masing. Toh kita adalah rumah bagi satu sama lain kan? Jadi tolong usahakan agar kita gak lari dari rumah ya.

Tau gak, ketika aku menuliskan ini aku selalu bilang ke diriku sendiri, ‚Äúbismillah, semoga bisa, semoga aku gak ingkar janji nantinya.‚ÄĚ Hahaha.

Nanti ketika aku lupa, kamu cari lagi ya postingan aku ini dan minta aku untuk baca ini lagi.

Yasudah, selamat siang / sore / malam, Calon Suami kebanggaan sepanjang masa, sampai kita ketemu nanti ya..

22:22 CET

Hey Belanda apa kabar?

Udah nyaris 6 bulan aku ninggalin kamu, tapi entah kenapa kadang aku merasa aku masih ada disana. Di negara yang dingin, bangun di rumah kecil dilantai 1 dengan badan berat karna penuh tumpukan selimut, dan hanya butuh 10 menit untuk bersiap-siap sebelum aku harus berlari kecil menuju rumah besar yang hanya 5 meter dari rumahku tinggal.
Dan dimulailah hari¬†sibuk seperti¬†biasa. Membersihkan dapur,¬†menyapa¬†si¬†kecil¬†Phil sambil¬†dengan¬†pasrah¬†menerima¬†pelukannya dipinggangku¬†sambil¬†dia¬†menggumam kecil,¬†“Cana!” Buru-buru menyuapi dia¬†roti¬†dan¬†mengajak dia¬†main di¬†halaman¬†rumput yang selalu basah sambil¬†menunggu¬†guru yang setiap hari¬†menjemput¬†jam 9 pagi.

Kemudian kembali kedalam rumah¬†dan¬†menyapa¬†bayi¬†bulat¬†Is yang biasanya¬†hanya¬†akan melihatku dengan¬†matanya yang besar¬†dengan¬†tatapan, “keluarin aku¬†dari¬†penjara¬†iniiii! Aku mau¬†merangkak di¬†lantai!”¬†Lalu aku¬†buru-buru¬†membersihkan lantai¬†agar Is bisa main di¬†lantai.

Ah rutinitas itu. Rutinitas yang sebenarnya selalu aku kutuk-kutuk dan aku harap segera selesai agar aku cepat kembali ke Italy.

Tapi terkadang, ketika aku cuman diam-diam seperti ini kenapa Belanda yang muncul? Kenapa rumah itu yang selalu teringat? Kenapa bayanganmu yang jalan buru-buru didepanku di Amsterdam yang selalu berkelebatan di otakku?

Aku tau aku tidak merindukan perintah-perintah nyonya besar yang selalu freak sama kebersihan dapur atau kamar mandi, atau cakaran Phil yang membuat tanganku penuh bekas luka, atau paniknya aku ketika Is gak mau tidur dan aku harus menggendongnya kesana-kemari sampai dia tidur.

Tapi mungkin aku¬†merindukan¬†pelukan¬†kecil¬†Phil dipinggangku. Cara dia¬†tiba-tiba¬†mendekati¬†mukaku¬†yang waktu¬†itu¬†sedang setengah berjongkok kemudian¬†mencium¬†sudut¬†bibirku¬†dengan¬†tiba-tiba. Bagaimana dia¬†berlari¬†dari¬†jauh dengan¬†tangan terentang¬†sambil¬†berteriak¬†“Cana!”. Atau si¬†kecil¬†Is yang selalu¬†tertawa¬†dengan¬†napas¬†buru-buru¬†setiap¬†dia¬†merasa excited. Yang selalu¬†membuatku harus¬†memutar otak agar gak¬†kalah dengan¬†akal bulusnya¬†tiap dia¬†menolak¬†untuk¬†makan¬†atau pakai¬†baju. Yang kadang¬†membuat¬†mukaku¬†penuh¬†dengan¬†air liurnya¬†karena¬†gak¬†jarang dia¬†mendadak¬†menggigit¬†dagu atau¬†pipiku. Dan juga yang kadang¬†membuat tulang mukaku¬†rada¬†benjol¬†karena¬†ketika¬†dia¬†rewel dia¬†akan¬†menjedutkan¬†jidatnya keras-keras¬†ke¬†mukaku.

Atau mungkin aku merindukan potongan-potongan kenangan itu.
Ketika pertama kali aku melihatmu yang sedang berdiri dengan muka datar sambil menunggu aku naik kereta. Obrolan-obrolan kita di kereta yang gak ada habisnya. Bagaimana kamu yang selalu berjalan meninggalkan aku dibelakang, cara kamu yang ogah-ogahan memegang kamera ketika aku minta foto, atau ketawa terbahakmu yang jelek itu ketika aku balas mengata-ngataimu.

Ingat ketika kita duduk di pinggir kanal untuk makan siang menjelang sore dan kita sibuk bercanda dengan bebek? Kamu melemparkan kentang goreng bersaos A*C pedas ke mereka dan mereka kepedesan dan kita ketawa-ketawa jahil melihat reaksi si bebek. Atau ketika kamu dengan isengnya membuang bungkus saos kosong ke piringku sambil nyengir jail. Atau ketika kamu yang menutup mukamu dengan pasrah sambil menggeleng-geleng mengesalkan ketika mendengar aku yang berbicara hal yang bodoh. Atau ketika kita bersalaman dengan bingung di stasiun karna kita harus pisah kereta dan itu adalah kali terakhir kita ketemu sampai entah kapan.

Aku gak menganggap masa-masa di Belanda itu adalah masa yang paling penting untuk diingat karna setelah itu kita membuat banyak lagi cerita. Tapi kenapa Belanda yang selalu terulang? Kenapa selalu Belanda yang jadi tempat aku ingin kembali?

Karena disitu aku terakhir melihatmu secara langsung  dan benar kata kamu, entah kapan kita akan ketemu lagi.

Katamu perkenalan kita adalah akibat dari konspirasi.
Jadi kalau¬†aku¬†boleh¬†meminta,¬†aku¬†ingin¬†satu¬†konspirasi¬†lagi¬†yang membuat¬†kita¬†bisa¬†bertemu¬†dan¬†aku¬†bisa¬†melihatmu¬†berdiri¬†didepanku. Dan aku¬†benar-benar gak¬†akan peduli kalau¬†kamu¬†akan¬†terus¬†menggeleng-geleng¬†kepala dengan¬†tatapan,¬†“kok lo bodoh¬†bener sih?”¬†Aku gak¬†peduli¬†kalaupun harus¬†mendengar¬†kamu¬†ngomel-ngomel sambil¬†menjelaskan¬†jawaban dari¬†pertanyaan¬†remeh-temehku. Aku gak¬†peduli¬†walaupun kamu¬†selalu¬†meninggalkanku¬†jalan¬†dibelakang¬†sendirian.
Aku cuman pingin ketemu kamu, di satu tempat di dunia ini.

Rende, 17 Maret 2013. 22.22 CET

Leiden

Leiden

Cinta(-nya) (si) Nyemot

Gak tau kenapa klo kita suka-sukaan pas masih kecil disebut Cinta Nyemot alias Monyet. Anyone can explain me about this?

Jadi entah kenapa hari pas gw pulang dari kampus setelah berdiskusi secara (sok) serius dengan dosen pembimbing tesis gw, gw langsung kabur dan berkeliaran sendirian ke Corso Mazzini, salah satu spot tergaul di Cosenza. Dan selama gw berjalan celingukan sambil ngeliat banner gede bertulisan Saldi (Sale) mendadak gw teringat jaman ketika gw mulai suka-sukaan sama cowo (yaiyalaaaah, masa’ pohon), betapa cupu, dan memalukannya.

Sebut sama namanya Ndra. Seinget gw, dia adalah anak cowo pertama yang gw taksir di SD kelas 3 (!!!). Kami satu kelas dan rumah kami juga sekomplek. Setiap di sekolah, gw seneng banget klo dia dengan lincahnya mulai ngajakin gw main bareng, main kejar-kejaran.

Dan disuatu sore yang mendung, gw dan temen-temen gw main sepeda keliling komplek dan iseng lewat rumahnya dia. Gw ngeliat dia lagi ada di teras rumahnya bareng sang kakak yang waktu itu baru aja lulus ban hitam di grup karatenya. Untuk narik perhatian si Ndra, gw ngegowes sepeda gw dengan bahagia, manggil namanya sambil teriak,
“Ndraaaa… f*ck you!”

JEDER!

Kakaknya langsung melotot dan siap siaga ngejar gw. Ngerasa gw habis ngelakuin hal yang salah, gw langsung ngebut kabur.

Jadi temen-temen, waktu itu kata F itu lagi booming di tv dan gw sangka itu adalah kata yang bagus sejenis, ‘Love’, ‘Happy’, ‘Pretty’, dan lainnya. Dan setelah insiden nyaris dipukulin sama kakak si Ndra barulah gw cari tau apa arti F yang akhirnya ngebuat gw ga pernah lagi nyapa-nyapa si Ndra abis itu.

Cinta Monyet gw selanjutnya masih terjadi di SD. (Hujat saya! Hujatttt!)

Waktu itu gw baru aja pindah ke SD negeri di daerah Lubang Buaya, Jakarta Timur. Seperti biasa, anak baru selalu mendadak jadi bahan gosip dan untung-untung jadi primadona kelas. Dan gw jadi keduanya. Disitulah gw ketemu Petir, cowo yang dianggap paling ganteng dan tenar satu angkatan. Apalagi dia pas jaman itu udah pernah masuk dapur rekaman karna memang dia sejenis penyanyi cilik. Ditambah lagi dia didaulat jadi lead vocal di grup qasidahan cowo, semakin jayalah si Petir itu. Dan entah kenapa si Petir suka sama gw, dan gw juga (Hahaha!).
Suatu pagi di hari senin ketika kita semua sedang berbaris di lapangan untuk upacara bendera, temen gw kasak-kusuk, “Nya, si Petir mau nembak kamu hari ini.”

Dan gw langsung keringet dingin. Selesai upacara, gw langsung buru-buru masuk kelas dan sok serius belajar. Begitu istirahat, si Petir datang ke meja gw sambil cengengesan, “Nya, aku mau ngomong..”

Paniklah gw, “maaf, aku mau ke kamar mandi,” jawab gw sambil buru-buru narik sahabat gw, Edlyn, yang waktu itu ada dideket gw. Dan ternyata si Petir dan gerombolan cowo-cowo ngikutin gw, Edlyn, Dhira, dan Tity (dua sahabat gw lainnya). Karena kami berempat adalah orang-orang yang panikan, kami semua langsung lari cari tempat persembunyian. Temen-temen cewe sekelas kami ngeliat kami heboh langsung semangat ikutan lari. Dan dibelakang grup cewe inilah ada grup cowo yang ikutan ngejar. Kami semua akhirnya lari-larian keliling sekolah berkali-kali sampe bel masuk kelas bunyi. Akhirnya gw ngerasain dramatisnya lari-larian demi penembakan cinta ala India.
Singkat cerita akhirnya dia melakukan penembakan yang sakral itu ditengah lapangan upacara, tepat dibawah bendera merah-putih, dan disaksikan sama wali kelas kami.
Rasanya? Mau pingsan karena malu dan kepanasan!

Cowo selanjutnya yang berbahagia karena sempet gw taksir adalah kakak kelas gw di SMP. Panggil saja dia Tri. Dia sporty, rajin shalat, gayanya cuek, dan punya poni yang belahan tengahnya sungguh sempurna. Gw ga pernah ngobrol dengan dia sampe akhirnya dia lulus SMP. Tapi sepanjang 2 taun gw naksir-naksir lucu sama dia, gw sering ngelakuin hal-hal out of the box.

Pernah waktu itu gw pengen denger suaranya di telepon. Jadilah gw nelpon rumahnya (waktu itu hape belum booming dan bentuknya masih sebesar batu bata) dengan gagang telpon yang dibebat dengan sapu tangan dan mulut gw ditutupin pake panci agar dia ga ngenalin suara gw.

Tuut.. tuut..
Suara Mbak-mbak: Halo assalammualaikum..
Gw: *rempong sama panci yang merosot terus* Walaikumsalam, Tri-nya ada?
Mbak-mbak: Ada. Dari siapa?
Gw: Temennya *yaiyalaaaah, masa’ dari Bapaknya*
Mbak-mbak: Sebentar ya.. *untung si Mbak ga demanding*
Tri: Halo?
Gw: ………….
Tri: Ini siapa?
Gw: Klontang! *panci melorot dan jatuh ke lantai*
Tri: Halo?
Gw: *panik nutup telepon*

Dan masih banyak lagi hal-hal memalukan yang gw lakuin karena dia. Ihik.

Anyhoo, ngeliat maraknya sinetron-sinetron Indonesia yang ngambarin kisah cinta anak-anak kecil, kadang gw ga ngerasa aneh, karna toh gw (dan mungkin kalian) pun sudah mulai merasakan si kisah cinta monyet sejak umur sangat muda. Tapi mungkin gayanya lebih kalem  ya dibandingkan yang ada di sinetron dan ga segalau mereka, karena bagaimanapun heboh dan ribetnya sama sang gebetan, gw tetep memprioritaskan sekolah. (Mama dan Ayah pasti bangga bacanya, Haha!).

Ciao!

taken from http://2.bp.blogspot.com

Kring! Surat buat Kamu!

Gw nulis surat ini buat Suami gw dimasa depan, yang sekarangpun belum gw tau gimana tampangnya, gimana cara dia bergerak, ketawa, atau ngomel-ngomel.

Jadi surat ini terinspirasi dari Rahne Putri yang nulis tentang calon pacar idamannya, yang gw pikir itu jadi semacam Wish Letter (mirip-mirip sama Wishes Board) yang mungkin akan diaminkan oleh Allah.

Rende, 3 Januari 2013, 00.45 CET.

Hey kamu, selamat pagi. Ketika kamu akhirnya baca surat ini mungkin aku lagi heboh di dapur nyiapin sarapan buat kamu dan sebentar-sebentar ngelongok ke kamar untuk ngeliat ekspresi kamu.

Aku menulis ini sebelum aku bisa membayangkan kamu menjadi suamiku.
Sama sekali gak ada bayangan seperti apa kamu.
Apa kamu, Suamiku, adalah orang yang dulunya pernah aku suka tapi kemudian cerita kita istirahat sejenak kemudian kamu datang lagi untuk melamarku. Atau kamu adalah teman mainku dulu di sekolah. Atau kamu adalah sosok yang sampai sekarang, di tanggal 3 Januari 2013 ini belum sama sekali aku kenal.

Aku dulu suka mengira-ngira, seperti apa tampangmu, tapi toh pasti sekarang kamu adalah pria tertampan tergagah terimut terunyu yang aku punya. Percaya deh. Bahkan Fahri Albar kalah gantengnya.

Aku pernah baca di suatu blog, ada 2 jenis kerinduan. Jenis pertama adalah kerinduan yang ada karena suatu hal yang pernah kita lakukan dan kita ingin mengulanginya lagi. Dan jenis kedua adalah rindu terhadap hal yang belum pernah kita dapatkan.
Untuk sekarang aku sedang mengalami jenis rindu ke dua. Rindu sama kamu.
Kamu memangnya ga penasaran dan gemas ya sama aku yang udah nyolong tulang rusuk kamu?
Aku aja ga sabar pingin balikin.

Tau ga doa terbaru aku setiap solat?
Aku berdoa agar Allah hanya mengizinkan aku jatuh cinta dengan pria yang akan jadi suamiku kelak. Hanya sama kamu.

Diam-diam aku meminta agar aku dijodohkan dengan pria yang bisa membawaku bahagia dunia ‚Äď akhirat. Kamu gak perlu sampai punya tanda hitam dijidat yang kata orang itu adalah tanda orang yang sujudnya lama. Cukup kamu bisa menjadi imam keluarga kita yang baik, yang solatnya rajin dan selalu mengingatkan aku dalam beribadah, dan ketika kamu membaca Al Qur‚Äôan hatiku berdesir nyaman.

Aku ingin kamu berwajah enak dilihat. Pasti dong ya biar anak-anak kita ikut ganteng dan cantik kayak orang tuanya. Memiliki postur gagah yang pelukable. Tapi tau gak, pasti aku jatuh cinta pertama kali karena ketawa dan matamu. Selama ini aku selalu menyukai pria yang ketika tertawa, matanya ikut tertawa, dia ikhlas ketika merasakan bahagia.

Aku pingin Suami yang cerdas. Kamu gak perlu jadi juara olimpiade fisika atau juara kelas sejak TK sampai lulus kuliah. Tapi aku ingin pria yang bisa menjawab semua pertanyaanku, mulai dari yang remeh-temeh sampai serius.
Pria masa depanku juga harus memiliki mimpi yang besar dan dia harus berani mengejar mimpi itu sampai dapat.

Dan kamu tau kenapa akhirnya kamu bisa merebut hatiku? Karena kamu kocak, kamu bisa membuat aku tertawa bahkan ketika kamu sedang tidak melucu. Kamu tidak sebodoh Mr. Bean, tapi kamu jauuuuh lebih lucu dari Warkop DKI. Percaya deh.

Kamu adalah pria yang sabar, yang bisa menahan emosimu, tidak meledak-meledak tanpa logika dan bisa membuatku terdiam ketika berteriak-teriak emosi sembari bersyukur kamulah yang menjadi pengontrol emosiku selama ini.

Dan aku yakin, kamu adalah sahabatku. Sahabatku yang terbaik sepanjang masa, yang membuat aku, ketika diawal kita berkenalan dan jatuh cinta, sudah menjadi diriku sendiri dan nyaman bercerita apapun ke kamu dan kamu dengan senangnya mendengar cerita-ceritaku dan turut membagi kisah-kisah menakjubkanmu yang bahkan terkadang tak penting dan remeh-temeh.

Kamu pastilah pria yang memiliki pekerjaan yang bagus karena kamu punya ambisi yang kuat untuk memberikan yang terbaik untuk keluarga kita, untuk orang tua kamu dan orang tuaku. Kita akan mengajak orang tua kita jalan-jalan keluar negri karna rasanya egois sekali kalau hanya kita yang sudah menjelajahi dunia, padahal mereka ke Bali pun belum pernah.

Hey, kamu, Suamiku dan juga Ayah terbaik sepanjang masa, yang akan menjadi sahabat bagi anak-anak kita dan yang akan membuat anak-anak kita itu berteriak bangga ketika ditanya oleh gurunya, ‚ÄúPak blablabla itu Ayahku! Ayah nomor 1 didunia!‚ÄĚ

Oiya, satu lagi yang membuatku akhirnya mau menerima lamaranmu, karena kamu mencintai keluargaku seperti kamu mencintai keluargamu sendiri. Kamu sekarang adalah Abang untuk Nikmal dan putra keluarga Fadli.

Ah yasudahlah, aku semakin rindu sama kamu.

Kamu, dimanapun kamu berada, tetep berdoa ya sama Allah agar kita segera dipertemukan, karena aku ingin segera menulis cerita bahagia dan seru kita bersama.
Bersama kamu, kita akan jadi tim yang paling hebat sedunia. Kita jelajah dunia dan kehidupan dunia-akhirat bersama.

Eh, kamu seneng ga baca suratnya?
Hahaha.
Love you

Aku.
Istrimu.

Mama: Nya, calonnya udah ada?

Jadi ceritanya gw baru aja selese skypean sama keluarga gw. Rasanya legaaaa, kayak abis sidang. Hahaha. Seneng pastinya karena bisa ngobrol lagi sama mereka kan. Cape pastinya karena harus teriak-teriak, “Haloooh!! Haloooo! Maaa, denger ga suara Nyanya? Maaaa????”

Skype: *we’re trying to call again*

Oh internet Indonesia, mengapa kualitasnya ga meningkat-meningkat? Kasihanilah fakir LDR seperti saya ini. LDR sama keluarga maksudnya bukan pacar.

Jadilah hari ini percakapan di skype dibuka dengan curhatan Ayah tentang banjir di Bekasi yang 2 minggu lalu sempet masuk ke rumah yang ngebuat buku-buku di kamar Adek rusak tapi alhamdulillah novel-novel gw dikamar selamat. Mama akhirnya muncul dan langsung komen tentang kantong mata gw, “Nyanya pake celak ya dibawah mata? Kok item amat?”

Gw: Semalem ga bisa bobo, Mam. Panas soalnya..

Mama: Itu jerawatnya masih ada beberapa biji. Coba dibenerin lagi mukanya..

Gw: Okeh..

Mama: Nya..

Gw: Wan? (iya, dalam bahasa Aceh)

Mama: Sekarang temen cowo yang lagi deket sama Nyanya siapa? Ada ga?

Gw: Ada dong..

Mama: Siapa?

Gw: si A, B, C, D (nama disensor demi kebaikan mereka)

Mama: Hahaha. Bukan temen deket kayak gitu.. temen spesial maksudnya..

Jadi hari ini udah kedua kalinya gw ditanya tentang ‘temen spesial’. Sebelumnya sama temen gw dan akhirnya ngebuat gw jadi curhat dan rada galau. Hah.

Oke kembali ke pertanyaan Mama.

Gw: Ga ada dong, Ma.. *bangga*

Mama: Kok ga ada terus? Satupun ga ada?

Gw: Ga ada.. Nyanya mau konsen tesis dulu aja..

Mama: Nyanya kan katanya mau nikah tahun 2014, harus dari sekarang dong cari calonnya..

Gw: Iya, nanti aja Mami, abis tesis. Pusing ini kalo tesis sambil cari jodoh. Jodoh kan ga kemana.

Mama: Yeeee, ya harus dicarilah, emangnya jodoh bisa jatoh dari langit??

Gw: Nanti aja Mamiiii…

Adek: Jadi kakak blom punya pacar?

Gw: Belom! *sewot*

Adek: Ih, asal di telpon belom punya-punya pacar

Gw; *rasanya pingin nimpuk adek gw pake benda-benda berat*

Mama: Cari pacar ya Nya..

Gw: Nggak mau. Ntar Nyanya punya pacar malah disuruh putus.

Mama: Kapan Mama nyuruh gitu?

Gw: Pas kemaren Nyanya punya pacar ditanya mulu kapan putusnya

Mama: Mama ga nyuruh putus, tapi dipikirkan kembali. Dia bukan orang Indonesia soalnya dan ga ada rencana tinggal di Indonesia

Gw: Sama aja.. dulu asal skype ditanyanya, ‘Nyanya masih sama cowo Tunisia itu?’

Mama: Hahaha. Kali ini Mama ga nyuruh putus deh.. Asal sama orang Indonesia ya..

Ayah: Nya, kalo ga punya-punya pacar, Ayah cariin nih. Mau ga?

Nyanya: Ga, Yah, makasih. Nyanya nyari sendiri aja..

Ayah: Ntar Ayah cariin yang rajin solat, pinter, mapan, ganteng..

Mama: Nyanya pilih- pilih sih sama cowo..

Gw: ………………….

Ayah: Ga boleh terlalu pilih-pilih Nya, kalo udah oke secara agama, rejeki, fisik ya boleh dong dikenalin.

Gw: *dalem hati* itu sih udah paket sempurna, Nyanya juga mau.

Mama: Pokoknya jangan lupa ya cari jodohnya

Gw: Oke Mami. Mam, kayaknya internetnya lagi ga bagus. Kita telponan nanti aja lagi ya..

Mama: Iya nih mati-mati terus.. yaudah Mama bobo ya..

Gw: Oke, dadah.. love youuuu

Ayah: Jangan lupa cari calon suamiiiiii

Gw: iyaaaaaaa

Gwpun langsung mattin skype dan LEGAAAAA!

Dulu, 10 tahun yang lalu, ga pernah kepikiran sama gw kalo pertanyaan jodoh bisa jadi semenyeramkan ini. Tapi semakin mendekati umur seperempat abad, ga cuman keluarga gw yang hobi nanya jodoh, tapi juga temen-temen gw. Ihik.

“Dear Bang Jodoh, dimanapun kamu berada, coba ya segera kemari dan temukan aku, pusing ini ditanyain terus sama Mama-Ayah karena kamunya belum ketemu sampe sekarang. Aku bisa dicari di Italia atau sekitaran Eropa. Kalau taun depan bisa dicari di Indonesia atau sekitaran Asia, tapi mungkin juga aku lagi ditugasin ke Eropa atau Amerika. Sekian terima kasih dan sampai jumpa secepatnya.”
-Nyanya-

Rende - Pondok Gede